Sabtu, 27 Juni 2015

Reaksi Alergi (Anafilaksis)

Anafilaksis adalah reaksi alergi yang paling parah dan berpotensi mengancam nyawa. Anafilaksis jarang terjadi, sebagian besar orang tidak akan pernah memiliki reaksi anafilaksis. Penyebab paling umum dari anafilaksis termasuk obat-obatan, seperti penisilin, sengatan serangga, makanan (kacang), pewarna X-ray, lateks.

Gejala anafilaksis dapat bervariasi dan dapat termasuk gatal-gatal, bengkak lidah, muntah, dan bahkan shock. Jika Anda berada pada risiko tersebut, menghindari sumber alergi adalah bentuk terbaik pengobatan. Jika Anda memiliki riwayat reaksi alergi yang serius, selalu memiliki pengobatan epinefrin; itu bisa menyelamatkan hidup Anda.

Anafilaksis mengacu pada reaksi alergi serius yang mempengaruhi sejumlah sistem tubuh yang berbeda pada satu waktu. Reaksi anafilaksis yang parah bisa berakibat fatal. Meskipun banyak pasien mengalami gejala alergi ringan, sejumlah kecil orang yang rentan terhadap reaksi parah yang dapat menyebabkan shock atau bahkan kematian.

Anafilaksis sering dipicu oleh zat-zat yang disuntikkan atau tertelan dan dengan demikian mendapatkan akses ke dalam aliran darah. Reaksi yang melibatkan kulit, paru-paru, hidung, tenggorokan, dan saluran pencernaan kemudian dapat timbul. Meskipun kasus-kasus yang parah anafilaksis dapat terjadi dalam hitungan detik atau menit paparan dan berakibat fatal jika tidak diobati, banyak reaksi yang ringan dan dapat berakhir dengan terapi medis yang segera.

Sejarah anafilaksis

Cerita anafilaksis dimulai pada pelayaran kapal Pangeran Albert I dari kapal pesiar Monaco. Pangeran telah mengundang dua ilmuwan Paris untuk melakukan studi tentang racun yang diproduksi oleh tentakel ubur-ubur lokal. Charles Richet dan Paul Portier mampu mengisolasi racun dan mencoba untuk memvaksinasi anjing dengan harapan memperoleh perlindungan, atau profilaksis, terhadap toksin.

Mereka terkejut menemukan bahwa dosis toksin yang sangat kecil berikutnya tiba-tiba mengakibatkan penyakit yang dramatis baru yang melibatkan onset cepat sesak nafas dan menyebabkan kematian dalam waktu 30 menit. Richet dan Portier disebut menyebut anafilaksis atau melawan perlindungan. Mereka menyimpulkan bahwa sistem kekebalan tubuh pertama menjadi peka terhadap alergen selama beberapa minggu dan setelah reexposure ke alergen yang sama dapat mengakibatkan reaksi yang parah. Alergen adalah zat yang asing bagi tubuh dan dapat menyebabkan reaksi alergi pada orang tertentu.

Kasus mendokumentasikan pertama anafilaksis diduga terjadi pada 2641 SM ketika Menes, seorang firaun Mesir, meninggal secara misterius setelah tawon atau lebah menyengat. Kemudian, di masa Babilonia, ada dua referensi yang berbeda untuk kematian akibat sengatan tawon. Charles Richet dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1913 untuk karyanya pada anafilaksis.

Richet melanjutkan untuk menunjukkan bahwa alergen harus menghasilkan produksi zat, yang kemudian anjing peka untuk bereaksi sedemikian rupa pada reexposure. Zat ini ternyata IgE.

Pada bagian pertama dari abad ke-20, reaksi anafilaksis yang paling sering disebabkan oleh vaksinasi difteri tetanus terbuat dari serum kuda. Hari ini, serum manusia digunakan untuk pencegahan tetanus, dan penyebab paling umum dari anafilaksis sekarang penisilin dan antibiotik lainnya, sengatan serangga, dan makanan tertentu.

Pengobatan Alergi Cascade

Bagaimana kita bisa menempatkan pemahaman baru ini reaksi alergi dengan baik Dengan mencermati langkah-langkah kompleks yang terlibat dalam rantai peristiwa, para ilmuwan telah mampu untuk menemukan pengobatan baru dan inovatif untuk penyakit alergi umum dan merepotkan.

Yang paling mendasar, dan yang terbaik, pendekatan untuk merawat alergi adalah menghindari zat yang menyebabkan alergi yakni alergen. Beberapa alergen seperti bulu hewan peliharaan, makanan, dan obat-obatan yang relatif mudah untuk menghindari. Namun, banyak alergen lain, seperti tungau debu, jamur, serbuk sari dan lebih sulit untuk menghindari. Langkah-langkah untuk mengurangi paparan mereka, namun, masih penting untuk pengobatan yang optimal alergi.

Pendekatan yang paling nyaman untuk pengobatan alergi melibatkan mengambil berbagai obat. Sebuah contoh klasik dari obat alergi adalah antihistamin standar. Pentingnya histamin pada penyakit alergi diilustrasikan oleh efektivitas antihistamin (disebut medis H1 blocker reseptor) dalam mencegah gejala alergi tertentu. Mereka efektif dalam membatasi gatal, bersin, dan hidung meler.

Namun, reaksi alergi yang lebih parah dan gejala asma memerlukan perawatan yang berbeda. Obat anti-inflamasi, seperti steroid dan antagonis leukotrien, mungkin diperlukan. Obat-obatan yang melebarkan saluran udara melalui paru-paru (bronkus dilator) juga menjadi andalan dalam pengobatan asma dan sangat berguna dalam mengendalikan langsung atau awal reaksi fase. Penelitian saat ini bertujuan untuk menemukan obat yang ditargetkan pada langkah-langkah tertentu dalam kaskade alergi.

Pendekatan terakhir untuk pengelolaan alergi adalah mencoba untuk mengganggu respon imun antibodi alergi. Suntikan alergi (imunoterapi) melibatkan desensitizing pasien dengan menyuntikkan peningkatan jumlah alergen yang orang tersebut alergi. Seiring waktu, sistem kekebalan tubuh menjadi kurang reaktif terhadap alergen tersebut, menghasilkan kurang IgE dalam menanggapi mereka, dan menjadi lebih toleran terhadap pemaparan kembali kepada mereka.

Pengobatan Alergi Dimulai di Rumah

Menghindari alergen merupakan pengobatan terbaik untuk alergi. Ada banyak metode pembersihan yang mudah yang dapat secara signifikan mengurangi alergi. Mengontrol kualitas udara dan iklim rumah akan membawa manfaat kesehatan yang luar biasa.

Jika Anda akan menyimpan hewan peliharaan yang merupakan sumber alergi, ada langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengoptimalkan lingkungan rumah Anda.

Menghindari alergen merupakan pengobatan terbaik untuk alergi terlepas dari alergen sebagai pemicu. Yang cukup menarik, pilihan yang paling efektif, paling mahal, dan paling sederhana tidak selalu diikuti. Banyak orang memilih obat atau vaksinasi. Untungnya, ada banyak metode yang sederhana, baik lama dan baru, untuk membantu menghindari alergi.

Pembersihan menyeluruh dan teratur umumnya membuat perbedaan besar dalam menjaga rumah Anda mungkin bebas dari debu. Pasien dengan asma atau rhinitis alergi yang disebabkan oleh tungau debu, jamur, atau alergen dalam ruangan lainnya bisa merasa lebih baik dengan mengambil langkah-langkah sederhana, seperti
- Jauhkan suhu rumah (antara 68 dan 72 derajat F);
- Menjaga kelembaban rendah (antara 40 dan 50%); dan
- Pastikan ada ventilasi yang baik.

Ketika pasien memulai dengan proses pemeriksaan alergi rumah mereka, salah satu dari dua hal yang biasanya terjadi. Mereka juga melakukan apa-apa atau berlebihan. Beberapa pasien menjadi begitu kewalahan dengan semua metode yang berbeda dari pemeriksaan alergi bahwa mereka hanya melakukan apa-apa. Itu selalu hasil mengecewakan, terutama ketika proses ini begitu mudah dan murah. Hanya berfokus pada dasar-dasar pembersihan rutin dan menyeluruh dan suhu dan kelembaban reduksi dapat menyebabkan gejala yang lebih sedikit dan kualitas yang jauh lebih baik dari kehidupan.

Proses pemeriksaan alergi menjadi terhadap makanan dan inordinately mahal. Perangkat seluruh rumah filtrasi mahal dan sering tidak efisien dipasang saat pembersihan sederhana dan pengurangan kelembaban dan suhu telah memadai. Jelas, ada situasi di mana langkah-langkah ekstrim perlu dilakukan. Sebelum melakukan jalan ini, namun, yang terbaik untuk berkonsultasi dengan dokter Anda. Mulailah dengan hal-hal yang mudah dulu.

Jika Anda akan melakukan untuk benar-benar membersihkan rumah Anda, yang terbaik adalah untuk memastikan pada awal bahwa teknik-teknik yang digunakan adalah yang paling efektif.

Sabun & air panas

Studi ilmiah pasien yang alergi terhadap tungau debu telah menunjukkan bahwa mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan alergen debu dan tungau di kamar tidur menyebabkan penurunan gejala alergi. Penekanan ditempatkan pada kamar tidur karena orang menghabiskan setidaknya sepertiga dari 24 jam sehari di sana.

Bahan seprai sintetis lebih mudah dicuci karena serat tidak menggumpal. Suhu air yang ideal untuk mencuci setidaknya 130 derajat F untuk benar-benar membunuh tungau debu.

Ketika pemanas air diatur untuk mencapai suhu 130 derajat F, tindakan pencegahan harus diambil untuk mencegah air mendidih dari jangkauan anak-anak. Sebagai contoh, pada saat mandi, selalu tetap di dalam ruangan dengan anak dan pastikan untuk selalu mematikan keran air panas pertama dan menyelesaikan dengan keran dingin.

Pilihan bahan tempat tidur menjadi penting, harus mampu menahan kerasnya cucian menggunakan air panas untuk membunuh tungau debu dan menghilangkan akumulasi alergen. Banyak bahan tempat tidur mungkin besar, membuat mereka lebih sulit untuk dicuci. Ini mungkin lebih mudah untuk menggunakan beberapa lapisan untuk kehangatan bukan barang berukuran besar untuk kemudahan mencuci. Karena jenis bahan selimut dapat mendukung pertumbuhan tungau debu, penting untuk memilih salah satu yang dapat tahan dicuci berulang-ulang.

Debu karpet

Jika karpet tidak dapat digantikan oleh permukaan padat seperti linoleum atau kayu, maka harus dibersihkan secara menyeluruh dan sering. Juga ingat untuk memvakum furnitur, gorden, dan barang-barang kain lainnya yang tidak bisa dicuci, dibuang, atau diganti. Masalahnya dengan debu adalah bahwa tungau debu dan jamur partikel alergi menjadi udara selama proses tersebut. Partikel debu tungau dapat tetap di udara selama sekitar 15 menit dan akan didistribusikan di seluruh lingkungan rumah.

Orang dengan alergi jelas tidak boleh terkena debu dan juga harus tetap keluar dari daerah yang terkena debu sampai partikel debu hilang. Partikel debu tungau juga menjadi udara selama perubahan tempat tidur atau penempatan meliputi debu di kasur, kotak musim semi, dan bantal. Bagi orang-orang sangat alergi, tugas-tugas ini dapat menyebabkan alergi yang signifikan dan mungkin serangan asma. Mereka yang terkena dampak alergi ini harus pasti tidak melakukan pekerjaan tersebut.

Orang alergi seharusnya tidak melakukan tugas debu dan harus tetap keluar dari lingkungan terdekat untuk setidaknya 1 jam setelah pembersihan debu telah selesai.

Debu tungau, jamur, danders hewan, dan puing-puing serangga sulit untuk benar-benar bersih dari lingkungan. Namun, itu benar-benar mudah dan cepat untuk membersihkan permukaan yang keras seperti kayu, genteng, vinil, atau kulit daripada untuk membersihkan semua sudut dan celah yang ditemukan di karpet, kain, atau permukaan lembut lainnya.

Mengganti karpet dengan lantai keras dapat menghilangkan lebih dari 90% tungau debu. Jika Anda benar-benar harus memiliki karpet, pilihlah jenis yang memiliki tumpukan rendah.

Tips Membersihkan alergen

- Hindari hiasan furnitur
- Pilih yang polos, desain yang sederhana akan menumpuk sedikit debu. Tidak ada rak buku terbuka
- Rak buku merupakan tempat penimbun debu
- Jauhkan semua pakaian dalam laci atau lemari
- Menaruhn pakaian wol di tas plastik ritsleting. Hindari kapur barus, semprotan serangga, kertas tar, atau kamper. Pastikan laci dan pintu lemari selalu tertutup.
- Ketika memilih perabotan, yang terbaik adalah berbahan kayu kayu, kulit, vinyl, atau perabot kanvas karet dan menghindari potongan kain.
- Gunakan kayu, genteng, atau lantai linoleum. Batasi penggunaan karpet untuk orang-orang yang dapat dengan mudah terkena alergi.
- Gunakan selimut sintetis
- Gunakan seprei katun yang mudah dicuci atau coverlets; dan hindari chenille.
- Hindari kerai, mini-blinds, dan nuansa lipit.
- Gunakan tirai kapas atau fiberglass yang mudah dibersihkan. Hindari tirai dan dekoratif jendela dari kain
- Pasang AC. usahakan jendela selalu tertutup, terutama selama jumlah serbuk sari yang tinggi dan kondisi berangin. Rumput, gulma, dan pohon cenderung penyerbukan pada pagi hari.
- Menggunakan Dacron atau sintetis lain untuk bantal. Hindari bulu atau karet busa, yang menyebabkan kelembaban, jamur, debu ,dan pertumbuhan tungau.
- Pemanas ruang yang lebih disukai daripada saluran udara panas.Gunakan filter atau katun basah atas lubang untuk mengurangi sirkulasi debu. Jauhkan tempat tidur dari ventilasi udara.
- Bersihkan debu menggunakan kain lembab atau pel diminyaki akan meminimalkan distribusi debu di udara.

Tips untuk menghilangkan iritasi potensial dan alergen dari lingkungan bayi

- Kayu atau plastik kursi yang terbaik untuk kamar bayi.
- Hindari semua tempat tidur bulu.
- Menggunakan penutup debu untuk semua tempat tidur.
- Boneka binatang sebaiknya tidak ditempatkan di tempat tidur dan, jika digunakan, harus dicuci. Menempatkan sebagian besar barang-barang boneka di lemari.
- Tempatkan buku di rak buku dengan pintu untuk membantu mengurangi alergen.
- Bulu binatang adalah alergen potensial. Yang terbaik untuk menjaga hewan peliharaan dari kamar bayi.
- Ponsel tidak terpakai dan hiasan dinding mengumpulkan debu
- Bumper bayi harus sederhana dan dicuci. Tidak ada ruffles atau lipatannya.
- Gunakan Vertical blind. Jika levelers atau jendela yang digunakan, pastikan untuk membersihkan seminggu sekali dengan kain lembab.
- Buaian harus ditempatkan jauh dari ventilasi udara.
- Sebuah filter HEPA (High Efficiency Particulate Air-filter) dapat ditempatkan di bawah tempat tidur bayi. Filter akan membantu mengurangi alergen udara seperti serbuk sari, spora jamur, dan danders hewan.

Penyebab Alergi

Pada contoh hewan peliharaan kucing, ayah dan putri bungsu mengembangkan antibodi IgE dalam jumlah besar yang menjadi sasaran terhadap alergen kucing. Ayah dan anak sekarang peka atau rentan untuk mengembangkan reaksi alergi pada eksposur berikutnya dan berulang-ulang untuk kucing alergen. Biasanya, ada periode sensitisasi mulai dari hari ke tahun sebelum reaksi alergi.

Meskipun mungkin kadang-kadang muncul bahwa reaksi alergi terjadi pada paparan pertama alergen, perlu ada kontak sebelumnya agar sistem kekebalan tubuh yang akan siap untuk bereaksi dengan cara ini. Adalah penting untuk menyadari bahwa tidak mungkin untuk menjadi alergi terhadap sesuatu yang seseorang telah benar-benar tidak pernah terkena sebelumnya, meskipun paparan pertama mungkin sedikit atau tidak diketahui.

IgE adalah antibodi yang kita semua miliki dalam jumlah kecil. Individu alergi, umumnya menghasilkan IgE dalam jumlah yang lebih besar. Secara historis, antibodi ini penting dalam melindungi kita dari parasit. Selama periode sensitisasi, bulu kucing IgE adalah sel berpotensi tertentu dioverproduksi dan mantel, seperti sel mast dan basofil yang mengandung berbagai mediator, seperti histamin.

Sel-sel ini mampu menyebabkan reaksi alergi pada eksposur setelah alergen, yang merupakan protein kucing dalam contoh ini. Protein kucing diakui oleh IgE menyebabkan aktivasi sel, yang menyebabkan pelepasan berbagai bahan kimia, termasuk histamin. Bahan kimia ini, pada gilirannya, menyebabkan pembengkakan lokal, peradangan, gatal-gatal, dan produksi lendir, yang semuanya merupakan gejala alergi yang khas. Setelah prima, atau peka, sistem kekebalan tubuh yang mampu pemasangan respon berlebihan ini dengan eksposur setelah alergen.

Pada paparan bulu kucing, sedangkan ayah dan putri memproduksi IgE, ibu dan dua anak lainnya menghasilkan kelas-kelas lain dari antibodi, yang tidak menyebabkan reaksi alergi. Dalam anggota nonallergic keluarga, protein kucing dihilangkan uneventfully oleh sistem kekebalan tubuh dan kucing tidak berpengaruh pada mereka.

Faktor risiko

Alergi dapat berkembang pada usia berapa pun, dan paparan atau sensitisasi periode awal bahkan mungkin mulai di dalam rahim. Individu juga dapat mengatasi alergi dari waktu ke waktu. Padahal banyak anak mengatasi alergi makanan, alergi hidung atau lingkungan adalah sesuatu yang individu.

Beberapa orang sensitif terhadap alergen tertentu sementara sebagian besar tidak Mengapa orang-orang alergi menghasilkan lebih IgE daripada mereka yang nonallergic Meskipun kita tentu tidak sepenuhnya mengerti mengapa ada orang yang mengidap alergi dan yang lainnya tidak, kita tahu ada beberapa faktor risiko untuk kondisi alergi.

Riwayat keluarga, atau genetika, memainkan peran besar, dengan risiko yang lebih tinggi untuk alergi jika orang tua atau saudara kandung memiliki alergi. Ada banyak faktor risiko lain untuk mengembangkan kondisi alergi. Anak yang lahir melalui bedah caesar memiliki risiko lebih tinggi alergi dibandingkan dengan anak-anak yang dilahirkan dengan normal. Paparan asap tembakau meningkatkan risiko alergi. Anak laki-laki lebih cenderung alergi dibandingkan anak perempuan. Eksposur terhadap antigen, penggunaan antibiotik, dan berbagai faktor lainnya, beberapa di antaranya belum diketahui, juga berkontribusi terhadap perkembangan alergi. Proses yang rumit ini terus menjadi area penelitian medis.

Bagian-bagian tubuh yang rentan terhadap gejala alergi termasuk mata, hidung, paru-paru, kulit, dan saluran pencernaan. Meskipun berbagai penyakit alergi mungkin tampak berbeda, mereka semua hasil dari respon imun berlebihan terhadap zat asing dalam individu yang sensitif.

Pengobatan Alergi Reaksi Kosmetik

Pengobatan umumnya melibatkan menghindari produk yang menyebabkan gejala. Gunakan krim dan salep yang mengandung kortison, seperti hidrokortison (Cortisone 10) dan hidrokortison asetat (Cort-bantuan), dapat digunakan untuk membantu mengendalikan gatal, bengkak, dan kemerahan. Dalam kasus yang lebih parah, obat resep mungkin diperlukan untuk meringankan gejala. Jika kulit melepuh menjadi terinfeksi, obat antibiotik mungkin juga diperlukan.

Ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk mencoba menghindari reaksi alergi kosmetik, termasuk
- Membaca daftar bahan pada semua produk kosmetik. Jika Anda menemukan bahan yang menyebabkan reaksi di masa lalu, jangan gunakan produk tersebut. Melacak bahan-bahan yang menyebabkan reaksi, dan mencari produk-produk yang tidak mengandung bahan-bahan tersebut.

- Ketika mempertimbangkan produk baru, melakukan uji mini-patch pertama untuk melihat apakah itu menyebabkan reaksi. Letakkan sampel produk pada pergelangan tangan bagian dalam atau siku dan menunggu 24 jam untuk melihat apakah reaksi terjadi.

- Pilih produk dengan formula sederhana. Bahan yang lebih berarti alergen lebih potensial. Dengan bahan yang lebih sedikit, itu juga lebih mudah untuk menentukan sumber jika Anda memiliki reaksi.

- Terapkan parfum untuk pakaian Anda daripada kulit Anda, dan memungkinkan parfum mengering sebelum mengenakan pakaian.

- Berhati-hatilah dengan makeup karena tetap kontak dengan kulit untuk waktu yang lama. Carilah produk yang hypoallergenic, bebas aroma, dan non-comedogenic, meskipun produk dengan label ini masih menyebabkan reaksi.

Untuk mendapatkan manfaat terbaik dari kosmetik dan produk perawatan kulit, penting untuk menyadari bahan setiap produk dan mencari serta menghindari bahan-bahan yang alergen untuk Anda. FDA mengharuskan produsen kosmetik untuk mencantumkan daftar bahan pada label produk. Bahan yang tercantum dalam urutan jumlah. Perlu diingat, bagaimanapun, bahwa rahasia dagang (termasuk wewangian tertentu) tidak perlu secara khusus tercantum.

Perlu diingat juga bahwa produk berlabel diberi wewangian atau bebas aroma mungkin masih mengandung sejumlah kecil wewangian yang diperlukan untuk menutupi bau bahan kimia lainnya. Natural umumnya berarti bahwa produk termasuk bahan yang diekstrak dari tanaman atau produk hewani daripada bahan kimia yang diproduksi. Produk berlabel non-comedogenic tidak mengandung bahan-bahan yang umumnya menyumbat pori-pori, yang dapat menyebabkan jerawat.

Pelabelan kosmetik dapat membantu ketika mencari bahan-bahan tertentu, tetapi waspada terhadap klaim produk tertentu. Misalnya, banyak produk menggunakan istilah hypoallergenic, meskipun tidak ada peraturan atau standar untuk penggunaan istilah ini. Hypoallergenic menunjukkan bahwa produk ini kurang mungkin dibandingkan yang lain, produk serupa menyebabkan reaksi alergi, namun produsen tidak diwajibkan untuk membuktikan klaim ini. Selain itu, produk berlabel organik cenderung tidak kurang menyebabkan reaksi alergi. Hanya ingat Tidak ada produk kosmetik yang dapat menjamin tidak pernah menimbulkan reaksi alergi.

Tips

- Jangan pernah berbagi make-up
- Jika konsistensi produk berubah, jangan tambahkan air. Buang produk.
- Sering bersihkan kuas dan aplikator kosmetik
- Pastikan untuk membersihkan tangan dan wajah sebelum menerapkan make-up.
- Simpan wadah kosmetik tertutup rapat, kecuali bila sedang digunakan. Simpan wadah bebas dari debu dan kotoran.
- Jauhkan kosmetik dari panas dan terkena dari sinar matahari langsung.
- Buang produk jika perubahan warna atau mereka bau. Ini mungkin berarti pengawet dalam produk tidak lagi mampu melawan bakteri.
- Jika Anda ingin menguji produk di toko, minta yang baru, dan meminta penjual untuk menghapus pembukaan tester dengan alkohol.
- Jangan gunakan eye make-up jika Anda mengalami infeksi mata, seperti konjungtivitis. Buang produk tersebut dan menggunakan yang baru bila infeksi Anda hilang.

Alergi Mata

Fakta alergi mata

- Kebanyakan kondisi mata alergi lebih menjengkelkan daripada berbahaya.
- Alergi atau vernal keratoconjunctivitis bisa menyebabkan jaringan parut pada kornea dan masalah visual.
- Mata gatal mungkin mata alergi.
- Topikal persiapan antihistamin / dekongestan yang efektif dan aman untuk agak gatal, dan mata merah.
- Patanol, stabilizer sel mast-topikal, adalah aman, sangat efektif, pengobatan long-acting.
- Steroid topikal harus digunakan dengan hati-hati dan di bawah pengawasan dokter mata.
- Jika ragu tentang kondisi mata, mencari nasihat medis lebih awal daripada menyesal kemudian.

Alergi mata

Mata adalah jendela jiwa karena mencerminkan keadaan pikiran kita. Hal ini tentu tidak mungkin benar jika mata kita merah, bengkak, berair, dan gatal dari reaksi alergi. Gejala mata alergi yang parah bisa sangat menyedihkan dan merupakan alasan umum untuk kunjungan ke ahli alergi, dokter mata, dan bahkan ruang gawat darurat. Kadang-kadang, alergi mata yang parah menyebabkan kerusakan serius yang bisa mengancam penglihatan.

Yang menyebabkan alergi mata

Alergi mata biasanya berhubungan dengan kondisi alergi lain, khususnya demam (rhinitis alergi) dan eksim atopik (dermatitis). Penyebab alergi mata mirip dengan alergi asma dan demam. Obat-obatan dan kosmetik bisa memainkan peran penting dalam menyebabkan alergi mata. Reaksi terhadap iritasi mata dan kondisi mata lainnya (misalnya, infeksi seperti mata merah) sering bingung dengan alergi mata. Setiap jenis iritasi, apakah lingkungan, infeksi, atau buatan manusia, bisa menyebabkan gejala yang konsisten dengan alergi mata.

Anatomi dasar mata luar

Alergi mata terutama melibatkan konjungtiva, yang merupakan lapisan jaringan (selaput lendir) yang menutupi permukaan putih bola mata dan lipatan dalam kelopak mata. Konjungtiva adalah struktur penghalang yang terkena lingkungan dan banyak alergen yang berbeda (zat yang merangsang reaksi alergi) yang menjadi udara. Hal ini kaya pembuluh darah dan mengandung sel-sel mast lebih (sel yang melepaskan histamin, mediator kimia reaksi alergi) dari paru-paru.

Lakrimal (air mata) kelenjar yang terletak di bagian atas dan luar mata. Mereka bertanggung jawab untuk memproduksi komponen berair air mata, yang membuat mata tetap lembab dan menyapu iritasi. Air mata juga mengandung komponen penting dari pertahanan kekebalan seperti imunoglobulin (antibodi), limfosit (sel darah putih khusus), dan enzim.

Kornea adalah lapisan transparan di depan lensa mata. Kornea tidak memiliki pembuluh darah dan aktivitas kekebalan tubuh sangat sedikit.

Mengapa mata rentan terkena alergi, ketika Anda membuka mata Anda, konjungtiva menjadi langsung terkena lingkungan tanpa bantuan sistem penyaringan seperti silia, rambut umumnya ditemukan di hidung.

Orang-orang yang lebih rentan terhadap penyakit mata alergi adalah mereka yang memiliki riwayat alergi rhinitis dan dari atopik dermatitis dan orang-orang dengan keluarga yang kuat dan / atau sejarah pribadi alergi. Gejala biasanya muncul sebelum usia 30an.

Urutan untuk mengembangkan gejala alergi adalah sama untuk mata dan untuk hidung. Alergen menyebabkan alergi antibodi IgE untuk melapisi berbagai sel mast di konjungtiva. Setelah reexposure terhadap alergen, sel mast diminta untuk melepaskan histamin dan mediator lainnya. Hasilnya adalah gatal, terbakar, dan mata berair yang menjadi merah dan iritasi karena peradangan, yang menyebabkan kemampetan.

Kelopak mata bisa bengkak, bahkan sampai menutup sama sekali. Kadang-kadang, konjungtiva membengkak dengan cairan dan menonjol dari permukaan mata, menyerupai "sarang" pada mata. Reaksi ini juga bisa menyebabkan sensitivitas cahaya. Biasanya, kedua mata dipengaruhi oleh reaksi alergi. Kadang-kadang, hanya satu mata yang terlibat, terutama ketika hanya satu mata digosok dengan alergen, karena hal ini menyebabkan sel mast untuk melepaskan histamin lebih.

Menghilangkan Alergen Di Karpet

Kita semua tahu betapa pentingnya untuk tidak menggunakan karpet, terutama di kamar tidur. Kadang-kadang meskipun tidak praktis, mungkin Anda menyewa rumah atau apartemen atau mungkin Anda hanya memiliki karpet yang diganti sebelum Anda menyadari alergi tungau debu Anda.

Salah satu pilihan adalah asam tanat (3% larutan). Meskipun asam tidak membunuh tungau debu, dan tidak menghancurkan alergen tungau. Solusinya bisa dengan mudah disemprotkan pada permukaan dan bertindak cepat. Mungkin, bagaimanapun, menyebabkan perubahan warna karpet dan kain pelapis. Pada catatan yang positif, asam tanat bisa menonaktifkan alergen kucing, tetapi hal ini membutuhkan pemakaian sering. Sayangnya, asam tanat memiliki efek sementara.

Pilihan lain adalah acaracide, berbentuk bubuk atau semprot yang benar-benar membunuh tungau debu dan menurunkan kadar antigen. Produk ini tersedia melalui perusahaan pasokan alergi.

Kehadiran seorang perokok di rumah akan mengambil yang terbaik dari semua program pengobatan yang mungkin untuk alergi dan asma. Jika Anda, pasangan Anda atau pasangan, atau anak Anda memiliki alergi kronis atau masalah asma, harus ada larangan atau aturan tidak merokok dan tidak membolehkan merokok di rumah.

Merokok mungkin menjadi alasan mengapa alergi dan asma yang bertahan meskipun kontrol alergi dan program pengobatan yang dinyatakan menyeluruh. Anak-anak yang terpapar asap rokok berada pada 50% peningkatan risiko asma. Tidak ada alasan untuk merokok di luar, itu tidak cukup baik. Jika Anda merokok, berhenti sekarang. Ini mengerikan bagi Anda dan semua orang yang tinggal bersama Anda.

Hal ini sering menjadi masalah yang menantang bagi dokter dan penderita alergi. Akal sehat dan emosi sering berbenturan dan perbedaan pendapat di antara anggota keluarga bisa memperumit masalah. Dalam rangka efektivitas mereka, langkah-langkah pengendalian yang direkomendasikan untuk individu secara signifikan alergi atau asma adalah
  - Cari rumah lain untuk hewan peliharaan.
  - Menjaga hewan peliharaan di luar ruangan setiap saat. Ingat, meskipun, bahwa alergen akan datang ke rumah Anda pada pakaian Anda.
  - Jauhkan hewan peliharaan keluar dari kamar tidur orang dengan alergi setiap saat.

Bahkan setelah Anda telah menemukan rumah baru untuk hewan peliharaan Anda, alergen hewan mungkin masih bertahan di rumah Anda selama berbulan-bulan di tempat-tempat tertentu seperti; karpet, jok, dan kasur. Pembersiahn debu berulang, pembersihan uap, dan penggunaan dari 3% larutan asam tannic akan membantu menetralkan alergen yang tersisa.

Jika berpisah dengan hewan peliharaan Anda tidak bisa diterima, berikut ini adalah tips tambahan untuk mengelola lingkungan rumah.
 - Vakum dengan filter ganda atau filter HEPA
 - Memberikan kucing atau anjing dengan tempat tidur sendiri
 - Menutup saluran udara ruangan
 - Gunakan filter HEPA di kamar tidur dan ruang pemanas portabel jika diperlukan
 - Ketika hewan peliharaan di dalam ruangan, tetap di sebuah ruangan, seperti dapur
 - Mandikan hewan peliharaan seminggu sekali untuk membantu menghilangkan alergen
  - Memakai masker saat menangani kotak sampah, atau bahkan lebih baik, memiliki anggota keluarga non-alergi untuk melakukannya.