Sabtu, 27 Juni 2015

Reaksi Alergi (Anafilaksis)

Anafilaksis adalah reaksi alergi yang paling parah dan berpotensi mengancam nyawa. Anafilaksis jarang terjadi, sebagian besar orang tidak akan pernah memiliki reaksi anafilaksis. Penyebab paling umum dari anafilaksis termasuk obat-obatan, seperti penisilin, sengatan serangga, makanan (kacang), pewarna X-ray, lateks.

Gejala anafilaksis dapat bervariasi dan dapat termasuk gatal-gatal, bengkak lidah, muntah, dan bahkan shock. Jika Anda berada pada risiko tersebut, menghindari sumber alergi adalah bentuk terbaik pengobatan. Jika Anda memiliki riwayat reaksi alergi yang serius, selalu memiliki pengobatan epinefrin; itu bisa menyelamatkan hidup Anda.

Anafilaksis mengacu pada reaksi alergi serius yang mempengaruhi sejumlah sistem tubuh yang berbeda pada satu waktu. Reaksi anafilaksis yang parah bisa berakibat fatal. Meskipun banyak pasien mengalami gejala alergi ringan, sejumlah kecil orang yang rentan terhadap reaksi parah yang dapat menyebabkan shock atau bahkan kematian.

Anafilaksis sering dipicu oleh zat-zat yang disuntikkan atau tertelan dan dengan demikian mendapatkan akses ke dalam aliran darah. Reaksi yang melibatkan kulit, paru-paru, hidung, tenggorokan, dan saluran pencernaan kemudian dapat timbul. Meskipun kasus-kasus yang parah anafilaksis dapat terjadi dalam hitungan detik atau menit paparan dan berakibat fatal jika tidak diobati, banyak reaksi yang ringan dan dapat berakhir dengan terapi medis yang segera.

Sejarah anafilaksis

Cerita anafilaksis dimulai pada pelayaran kapal Pangeran Albert I dari kapal pesiar Monaco. Pangeran telah mengundang dua ilmuwan Paris untuk melakukan studi tentang racun yang diproduksi oleh tentakel ubur-ubur lokal. Charles Richet dan Paul Portier mampu mengisolasi racun dan mencoba untuk memvaksinasi anjing dengan harapan memperoleh perlindungan, atau profilaksis, terhadap toksin.

Mereka terkejut menemukan bahwa dosis toksin yang sangat kecil berikutnya tiba-tiba mengakibatkan penyakit yang dramatis baru yang melibatkan onset cepat sesak nafas dan menyebabkan kematian dalam waktu 30 menit. Richet dan Portier disebut menyebut anafilaksis atau melawan perlindungan. Mereka menyimpulkan bahwa sistem kekebalan tubuh pertama menjadi peka terhadap alergen selama beberapa minggu dan setelah reexposure ke alergen yang sama dapat mengakibatkan reaksi yang parah. Alergen adalah zat yang asing bagi tubuh dan dapat menyebabkan reaksi alergi pada orang tertentu.

Kasus mendokumentasikan pertama anafilaksis diduga terjadi pada 2641 SM ketika Menes, seorang firaun Mesir, meninggal secara misterius setelah tawon atau lebah menyengat. Kemudian, di masa Babilonia, ada dua referensi yang berbeda untuk kematian akibat sengatan tawon. Charles Richet dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1913 untuk karyanya pada anafilaksis.

Richet melanjutkan untuk menunjukkan bahwa alergen harus menghasilkan produksi zat, yang kemudian anjing peka untuk bereaksi sedemikian rupa pada reexposure. Zat ini ternyata IgE.

Pada bagian pertama dari abad ke-20, reaksi anafilaksis yang paling sering disebabkan oleh vaksinasi difteri tetanus terbuat dari serum kuda. Hari ini, serum manusia digunakan untuk pencegahan tetanus, dan penyebab paling umum dari anafilaksis sekarang penisilin dan antibiotik lainnya, sengatan serangga, dan makanan tertentu.

Pengobatan Alergi Cascade

Bagaimana kita bisa menempatkan pemahaman baru ini reaksi alergi dengan baik Dengan mencermati langkah-langkah kompleks yang terlibat dalam rantai peristiwa, para ilmuwan telah mampu untuk menemukan pengobatan baru dan inovatif untuk penyakit alergi umum dan merepotkan.

Yang paling mendasar, dan yang terbaik, pendekatan untuk merawat alergi adalah menghindari zat yang menyebabkan alergi yakni alergen. Beberapa alergen seperti bulu hewan peliharaan, makanan, dan obat-obatan yang relatif mudah untuk menghindari. Namun, banyak alergen lain, seperti tungau debu, jamur, serbuk sari dan lebih sulit untuk menghindari. Langkah-langkah untuk mengurangi paparan mereka, namun, masih penting untuk pengobatan yang optimal alergi.

Pendekatan yang paling nyaman untuk pengobatan alergi melibatkan mengambil berbagai obat. Sebuah contoh klasik dari obat alergi adalah antihistamin standar. Pentingnya histamin pada penyakit alergi diilustrasikan oleh efektivitas antihistamin (disebut medis H1 blocker reseptor) dalam mencegah gejala alergi tertentu. Mereka efektif dalam membatasi gatal, bersin, dan hidung meler.

Namun, reaksi alergi yang lebih parah dan gejala asma memerlukan perawatan yang berbeda. Obat anti-inflamasi, seperti steroid dan antagonis leukotrien, mungkin diperlukan. Obat-obatan yang melebarkan saluran udara melalui paru-paru (bronkus dilator) juga menjadi andalan dalam pengobatan asma dan sangat berguna dalam mengendalikan langsung atau awal reaksi fase. Penelitian saat ini bertujuan untuk menemukan obat yang ditargetkan pada langkah-langkah tertentu dalam kaskade alergi.

Pendekatan terakhir untuk pengelolaan alergi adalah mencoba untuk mengganggu respon imun antibodi alergi. Suntikan alergi (imunoterapi) melibatkan desensitizing pasien dengan menyuntikkan peningkatan jumlah alergen yang orang tersebut alergi. Seiring waktu, sistem kekebalan tubuh menjadi kurang reaktif terhadap alergen tersebut, menghasilkan kurang IgE dalam menanggapi mereka, dan menjadi lebih toleran terhadap pemaparan kembali kepada mereka.

Pengobatan Alergi Dimulai di Rumah

Menghindari alergen merupakan pengobatan terbaik untuk alergi. Ada banyak metode pembersihan yang mudah yang dapat secara signifikan mengurangi alergi. Mengontrol kualitas udara dan iklim rumah akan membawa manfaat kesehatan yang luar biasa.

Jika Anda akan menyimpan hewan peliharaan yang merupakan sumber alergi, ada langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengoptimalkan lingkungan rumah Anda.

Menghindari alergen merupakan pengobatan terbaik untuk alergi terlepas dari alergen sebagai pemicu. Yang cukup menarik, pilihan yang paling efektif, paling mahal, dan paling sederhana tidak selalu diikuti. Banyak orang memilih obat atau vaksinasi. Untungnya, ada banyak metode yang sederhana, baik lama dan baru, untuk membantu menghindari alergi.

Pembersihan menyeluruh dan teratur umumnya membuat perbedaan besar dalam menjaga rumah Anda mungkin bebas dari debu. Pasien dengan asma atau rhinitis alergi yang disebabkan oleh tungau debu, jamur, atau alergen dalam ruangan lainnya bisa merasa lebih baik dengan mengambil langkah-langkah sederhana, seperti
- Jauhkan suhu rumah (antara 68 dan 72 derajat F);
- Menjaga kelembaban rendah (antara 40 dan 50%); dan
- Pastikan ada ventilasi yang baik.

Ketika pasien memulai dengan proses pemeriksaan alergi rumah mereka, salah satu dari dua hal yang biasanya terjadi. Mereka juga melakukan apa-apa atau berlebihan. Beberapa pasien menjadi begitu kewalahan dengan semua metode yang berbeda dari pemeriksaan alergi bahwa mereka hanya melakukan apa-apa. Itu selalu hasil mengecewakan, terutama ketika proses ini begitu mudah dan murah. Hanya berfokus pada dasar-dasar pembersihan rutin dan menyeluruh dan suhu dan kelembaban reduksi dapat menyebabkan gejala yang lebih sedikit dan kualitas yang jauh lebih baik dari kehidupan.

Proses pemeriksaan alergi menjadi terhadap makanan dan inordinately mahal. Perangkat seluruh rumah filtrasi mahal dan sering tidak efisien dipasang saat pembersihan sederhana dan pengurangan kelembaban dan suhu telah memadai. Jelas, ada situasi di mana langkah-langkah ekstrim perlu dilakukan. Sebelum melakukan jalan ini, namun, yang terbaik untuk berkonsultasi dengan dokter Anda. Mulailah dengan hal-hal yang mudah dulu.

Jika Anda akan melakukan untuk benar-benar membersihkan rumah Anda, yang terbaik adalah untuk memastikan pada awal bahwa teknik-teknik yang digunakan adalah yang paling efektif.

Sabun & air panas

Studi ilmiah pasien yang alergi terhadap tungau debu telah menunjukkan bahwa mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan alergen debu dan tungau di kamar tidur menyebabkan penurunan gejala alergi. Penekanan ditempatkan pada kamar tidur karena orang menghabiskan setidaknya sepertiga dari 24 jam sehari di sana.

Bahan seprai sintetis lebih mudah dicuci karena serat tidak menggumpal. Suhu air yang ideal untuk mencuci setidaknya 130 derajat F untuk benar-benar membunuh tungau debu.

Ketika pemanas air diatur untuk mencapai suhu 130 derajat F, tindakan pencegahan harus diambil untuk mencegah air mendidih dari jangkauan anak-anak. Sebagai contoh, pada saat mandi, selalu tetap di dalam ruangan dengan anak dan pastikan untuk selalu mematikan keran air panas pertama dan menyelesaikan dengan keran dingin.

Pilihan bahan tempat tidur menjadi penting, harus mampu menahan kerasnya cucian menggunakan air panas untuk membunuh tungau debu dan menghilangkan akumulasi alergen. Banyak bahan tempat tidur mungkin besar, membuat mereka lebih sulit untuk dicuci. Ini mungkin lebih mudah untuk menggunakan beberapa lapisan untuk kehangatan bukan barang berukuran besar untuk kemudahan mencuci. Karena jenis bahan selimut dapat mendukung pertumbuhan tungau debu, penting untuk memilih salah satu yang dapat tahan dicuci berulang-ulang.

Debu karpet

Jika karpet tidak dapat digantikan oleh permukaan padat seperti linoleum atau kayu, maka harus dibersihkan secara menyeluruh dan sering. Juga ingat untuk memvakum furnitur, gorden, dan barang-barang kain lainnya yang tidak bisa dicuci, dibuang, atau diganti. Masalahnya dengan debu adalah bahwa tungau debu dan jamur partikel alergi menjadi udara selama proses tersebut. Partikel debu tungau dapat tetap di udara selama sekitar 15 menit dan akan didistribusikan di seluruh lingkungan rumah.

Orang dengan alergi jelas tidak boleh terkena debu dan juga harus tetap keluar dari daerah yang terkena debu sampai partikel debu hilang. Partikel debu tungau juga menjadi udara selama perubahan tempat tidur atau penempatan meliputi debu di kasur, kotak musim semi, dan bantal. Bagi orang-orang sangat alergi, tugas-tugas ini dapat menyebabkan alergi yang signifikan dan mungkin serangan asma. Mereka yang terkena dampak alergi ini harus pasti tidak melakukan pekerjaan tersebut.

Orang alergi seharusnya tidak melakukan tugas debu dan harus tetap keluar dari lingkungan terdekat untuk setidaknya 1 jam setelah pembersihan debu telah selesai.

Debu tungau, jamur, danders hewan, dan puing-puing serangga sulit untuk benar-benar bersih dari lingkungan. Namun, itu benar-benar mudah dan cepat untuk membersihkan permukaan yang keras seperti kayu, genteng, vinil, atau kulit daripada untuk membersihkan semua sudut dan celah yang ditemukan di karpet, kain, atau permukaan lembut lainnya.

Mengganti karpet dengan lantai keras dapat menghilangkan lebih dari 90% tungau debu. Jika Anda benar-benar harus memiliki karpet, pilihlah jenis yang memiliki tumpukan rendah.

Tips Membersihkan alergen

- Hindari hiasan furnitur
- Pilih yang polos, desain yang sederhana akan menumpuk sedikit debu. Tidak ada rak buku terbuka
- Rak buku merupakan tempat penimbun debu
- Jauhkan semua pakaian dalam laci atau lemari
- Menaruhn pakaian wol di tas plastik ritsleting. Hindari kapur barus, semprotan serangga, kertas tar, atau kamper. Pastikan laci dan pintu lemari selalu tertutup.
- Ketika memilih perabotan, yang terbaik adalah berbahan kayu kayu, kulit, vinyl, atau perabot kanvas karet dan menghindari potongan kain.
- Gunakan kayu, genteng, atau lantai linoleum. Batasi penggunaan karpet untuk orang-orang yang dapat dengan mudah terkena alergi.
- Gunakan selimut sintetis
- Gunakan seprei katun yang mudah dicuci atau coverlets; dan hindari chenille.
- Hindari kerai, mini-blinds, dan nuansa lipit.
- Gunakan tirai kapas atau fiberglass yang mudah dibersihkan. Hindari tirai dan dekoratif jendela dari kain
- Pasang AC. usahakan jendela selalu tertutup, terutama selama jumlah serbuk sari yang tinggi dan kondisi berangin. Rumput, gulma, dan pohon cenderung penyerbukan pada pagi hari.
- Menggunakan Dacron atau sintetis lain untuk bantal. Hindari bulu atau karet busa, yang menyebabkan kelembaban, jamur, debu ,dan pertumbuhan tungau.
- Pemanas ruang yang lebih disukai daripada saluran udara panas.Gunakan filter atau katun basah atas lubang untuk mengurangi sirkulasi debu. Jauhkan tempat tidur dari ventilasi udara.
- Bersihkan debu menggunakan kain lembab atau pel diminyaki akan meminimalkan distribusi debu di udara.

Tips untuk menghilangkan iritasi potensial dan alergen dari lingkungan bayi

- Kayu atau plastik kursi yang terbaik untuk kamar bayi.
- Hindari semua tempat tidur bulu.
- Menggunakan penutup debu untuk semua tempat tidur.
- Boneka binatang sebaiknya tidak ditempatkan di tempat tidur dan, jika digunakan, harus dicuci. Menempatkan sebagian besar barang-barang boneka di lemari.
- Tempatkan buku di rak buku dengan pintu untuk membantu mengurangi alergen.
- Bulu binatang adalah alergen potensial. Yang terbaik untuk menjaga hewan peliharaan dari kamar bayi.
- Ponsel tidak terpakai dan hiasan dinding mengumpulkan debu
- Bumper bayi harus sederhana dan dicuci. Tidak ada ruffles atau lipatannya.
- Gunakan Vertical blind. Jika levelers atau jendela yang digunakan, pastikan untuk membersihkan seminggu sekali dengan kain lembab.
- Buaian harus ditempatkan jauh dari ventilasi udara.
- Sebuah filter HEPA (High Efficiency Particulate Air-filter) dapat ditempatkan di bawah tempat tidur bayi. Filter akan membantu mengurangi alergen udara seperti serbuk sari, spora jamur, dan danders hewan.

Penyebab Alergi

Pada contoh hewan peliharaan kucing, ayah dan putri bungsu mengembangkan antibodi IgE dalam jumlah besar yang menjadi sasaran terhadap alergen kucing. Ayah dan anak sekarang peka atau rentan untuk mengembangkan reaksi alergi pada eksposur berikutnya dan berulang-ulang untuk kucing alergen. Biasanya, ada periode sensitisasi mulai dari hari ke tahun sebelum reaksi alergi.

Meskipun mungkin kadang-kadang muncul bahwa reaksi alergi terjadi pada paparan pertama alergen, perlu ada kontak sebelumnya agar sistem kekebalan tubuh yang akan siap untuk bereaksi dengan cara ini. Adalah penting untuk menyadari bahwa tidak mungkin untuk menjadi alergi terhadap sesuatu yang seseorang telah benar-benar tidak pernah terkena sebelumnya, meskipun paparan pertama mungkin sedikit atau tidak diketahui.

IgE adalah antibodi yang kita semua miliki dalam jumlah kecil. Individu alergi, umumnya menghasilkan IgE dalam jumlah yang lebih besar. Secara historis, antibodi ini penting dalam melindungi kita dari parasit. Selama periode sensitisasi, bulu kucing IgE adalah sel berpotensi tertentu dioverproduksi dan mantel, seperti sel mast dan basofil yang mengandung berbagai mediator, seperti histamin.

Sel-sel ini mampu menyebabkan reaksi alergi pada eksposur setelah alergen, yang merupakan protein kucing dalam contoh ini. Protein kucing diakui oleh IgE menyebabkan aktivasi sel, yang menyebabkan pelepasan berbagai bahan kimia, termasuk histamin. Bahan kimia ini, pada gilirannya, menyebabkan pembengkakan lokal, peradangan, gatal-gatal, dan produksi lendir, yang semuanya merupakan gejala alergi yang khas. Setelah prima, atau peka, sistem kekebalan tubuh yang mampu pemasangan respon berlebihan ini dengan eksposur setelah alergen.

Pada paparan bulu kucing, sedangkan ayah dan putri memproduksi IgE, ibu dan dua anak lainnya menghasilkan kelas-kelas lain dari antibodi, yang tidak menyebabkan reaksi alergi. Dalam anggota nonallergic keluarga, protein kucing dihilangkan uneventfully oleh sistem kekebalan tubuh dan kucing tidak berpengaruh pada mereka.

Faktor risiko

Alergi dapat berkembang pada usia berapa pun, dan paparan atau sensitisasi periode awal bahkan mungkin mulai di dalam rahim. Individu juga dapat mengatasi alergi dari waktu ke waktu. Padahal banyak anak mengatasi alergi makanan, alergi hidung atau lingkungan adalah sesuatu yang individu.

Beberapa orang sensitif terhadap alergen tertentu sementara sebagian besar tidak Mengapa orang-orang alergi menghasilkan lebih IgE daripada mereka yang nonallergic Meskipun kita tentu tidak sepenuhnya mengerti mengapa ada orang yang mengidap alergi dan yang lainnya tidak, kita tahu ada beberapa faktor risiko untuk kondisi alergi.

Riwayat keluarga, atau genetika, memainkan peran besar, dengan risiko yang lebih tinggi untuk alergi jika orang tua atau saudara kandung memiliki alergi. Ada banyak faktor risiko lain untuk mengembangkan kondisi alergi. Anak yang lahir melalui bedah caesar memiliki risiko lebih tinggi alergi dibandingkan dengan anak-anak yang dilahirkan dengan normal. Paparan asap tembakau meningkatkan risiko alergi. Anak laki-laki lebih cenderung alergi dibandingkan anak perempuan. Eksposur terhadap antigen, penggunaan antibiotik, dan berbagai faktor lainnya, beberapa di antaranya belum diketahui, juga berkontribusi terhadap perkembangan alergi. Proses yang rumit ini terus menjadi area penelitian medis.

Bagian-bagian tubuh yang rentan terhadap gejala alergi termasuk mata, hidung, paru-paru, kulit, dan saluran pencernaan. Meskipun berbagai penyakit alergi mungkin tampak berbeda, mereka semua hasil dari respon imun berlebihan terhadap zat asing dalam individu yang sensitif.

Pengobatan Alergi Reaksi Kosmetik

Pengobatan umumnya melibatkan menghindari produk yang menyebabkan gejala. Gunakan krim dan salep yang mengandung kortison, seperti hidrokortison (Cortisone 10) dan hidrokortison asetat (Cort-bantuan), dapat digunakan untuk membantu mengendalikan gatal, bengkak, dan kemerahan. Dalam kasus yang lebih parah, obat resep mungkin diperlukan untuk meringankan gejala. Jika kulit melepuh menjadi terinfeksi, obat antibiotik mungkin juga diperlukan.

Ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk mencoba menghindari reaksi alergi kosmetik, termasuk
- Membaca daftar bahan pada semua produk kosmetik. Jika Anda menemukan bahan yang menyebabkan reaksi di masa lalu, jangan gunakan produk tersebut. Melacak bahan-bahan yang menyebabkan reaksi, dan mencari produk-produk yang tidak mengandung bahan-bahan tersebut.

- Ketika mempertimbangkan produk baru, melakukan uji mini-patch pertama untuk melihat apakah itu menyebabkan reaksi. Letakkan sampel produk pada pergelangan tangan bagian dalam atau siku dan menunggu 24 jam untuk melihat apakah reaksi terjadi.

- Pilih produk dengan formula sederhana. Bahan yang lebih berarti alergen lebih potensial. Dengan bahan yang lebih sedikit, itu juga lebih mudah untuk menentukan sumber jika Anda memiliki reaksi.

- Terapkan parfum untuk pakaian Anda daripada kulit Anda, dan memungkinkan parfum mengering sebelum mengenakan pakaian.

- Berhati-hatilah dengan makeup karena tetap kontak dengan kulit untuk waktu yang lama. Carilah produk yang hypoallergenic, bebas aroma, dan non-comedogenic, meskipun produk dengan label ini masih menyebabkan reaksi.

Untuk mendapatkan manfaat terbaik dari kosmetik dan produk perawatan kulit, penting untuk menyadari bahan setiap produk dan mencari serta menghindari bahan-bahan yang alergen untuk Anda. FDA mengharuskan produsen kosmetik untuk mencantumkan daftar bahan pada label produk. Bahan yang tercantum dalam urutan jumlah. Perlu diingat, bagaimanapun, bahwa rahasia dagang (termasuk wewangian tertentu) tidak perlu secara khusus tercantum.

Perlu diingat juga bahwa produk berlabel diberi wewangian atau bebas aroma mungkin masih mengandung sejumlah kecil wewangian yang diperlukan untuk menutupi bau bahan kimia lainnya. Natural umumnya berarti bahwa produk termasuk bahan yang diekstrak dari tanaman atau produk hewani daripada bahan kimia yang diproduksi. Produk berlabel non-comedogenic tidak mengandung bahan-bahan yang umumnya menyumbat pori-pori, yang dapat menyebabkan jerawat.

Pelabelan kosmetik dapat membantu ketika mencari bahan-bahan tertentu, tetapi waspada terhadap klaim produk tertentu. Misalnya, banyak produk menggunakan istilah hypoallergenic, meskipun tidak ada peraturan atau standar untuk penggunaan istilah ini. Hypoallergenic menunjukkan bahwa produk ini kurang mungkin dibandingkan yang lain, produk serupa menyebabkan reaksi alergi, namun produsen tidak diwajibkan untuk membuktikan klaim ini. Selain itu, produk berlabel organik cenderung tidak kurang menyebabkan reaksi alergi. Hanya ingat Tidak ada produk kosmetik yang dapat menjamin tidak pernah menimbulkan reaksi alergi.

Tips

- Jangan pernah berbagi make-up
- Jika konsistensi produk berubah, jangan tambahkan air. Buang produk.
- Sering bersihkan kuas dan aplikator kosmetik
- Pastikan untuk membersihkan tangan dan wajah sebelum menerapkan make-up.
- Simpan wadah kosmetik tertutup rapat, kecuali bila sedang digunakan. Simpan wadah bebas dari debu dan kotoran.
- Jauhkan kosmetik dari panas dan terkena dari sinar matahari langsung.
- Buang produk jika perubahan warna atau mereka bau. Ini mungkin berarti pengawet dalam produk tidak lagi mampu melawan bakteri.
- Jika Anda ingin menguji produk di toko, minta yang baru, dan meminta penjual untuk menghapus pembukaan tester dengan alkohol.
- Jangan gunakan eye make-up jika Anda mengalami infeksi mata, seperti konjungtivitis. Buang produk tersebut dan menggunakan yang baru bila infeksi Anda hilang.

Alergi Mata

Fakta alergi mata

- Kebanyakan kondisi mata alergi lebih menjengkelkan daripada berbahaya.
- Alergi atau vernal keratoconjunctivitis bisa menyebabkan jaringan parut pada kornea dan masalah visual.
- Mata gatal mungkin mata alergi.
- Topikal persiapan antihistamin / dekongestan yang efektif dan aman untuk agak gatal, dan mata merah.
- Patanol, stabilizer sel mast-topikal, adalah aman, sangat efektif, pengobatan long-acting.
- Steroid topikal harus digunakan dengan hati-hati dan di bawah pengawasan dokter mata.
- Jika ragu tentang kondisi mata, mencari nasihat medis lebih awal daripada menyesal kemudian.

Alergi mata

Mata adalah jendela jiwa karena mencerminkan keadaan pikiran kita. Hal ini tentu tidak mungkin benar jika mata kita merah, bengkak, berair, dan gatal dari reaksi alergi. Gejala mata alergi yang parah bisa sangat menyedihkan dan merupakan alasan umum untuk kunjungan ke ahli alergi, dokter mata, dan bahkan ruang gawat darurat. Kadang-kadang, alergi mata yang parah menyebabkan kerusakan serius yang bisa mengancam penglihatan.

Yang menyebabkan alergi mata

Alergi mata biasanya berhubungan dengan kondisi alergi lain, khususnya demam (rhinitis alergi) dan eksim atopik (dermatitis). Penyebab alergi mata mirip dengan alergi asma dan demam. Obat-obatan dan kosmetik bisa memainkan peran penting dalam menyebabkan alergi mata. Reaksi terhadap iritasi mata dan kondisi mata lainnya (misalnya, infeksi seperti mata merah) sering bingung dengan alergi mata. Setiap jenis iritasi, apakah lingkungan, infeksi, atau buatan manusia, bisa menyebabkan gejala yang konsisten dengan alergi mata.

Anatomi dasar mata luar

Alergi mata terutama melibatkan konjungtiva, yang merupakan lapisan jaringan (selaput lendir) yang menutupi permukaan putih bola mata dan lipatan dalam kelopak mata. Konjungtiva adalah struktur penghalang yang terkena lingkungan dan banyak alergen yang berbeda (zat yang merangsang reaksi alergi) yang menjadi udara. Hal ini kaya pembuluh darah dan mengandung sel-sel mast lebih (sel yang melepaskan histamin, mediator kimia reaksi alergi) dari paru-paru.

Lakrimal (air mata) kelenjar yang terletak di bagian atas dan luar mata. Mereka bertanggung jawab untuk memproduksi komponen berair air mata, yang membuat mata tetap lembab dan menyapu iritasi. Air mata juga mengandung komponen penting dari pertahanan kekebalan seperti imunoglobulin (antibodi), limfosit (sel darah putih khusus), dan enzim.

Kornea adalah lapisan transparan di depan lensa mata. Kornea tidak memiliki pembuluh darah dan aktivitas kekebalan tubuh sangat sedikit.

Mengapa mata rentan terkena alergi, ketika Anda membuka mata Anda, konjungtiva menjadi langsung terkena lingkungan tanpa bantuan sistem penyaringan seperti silia, rambut umumnya ditemukan di hidung.

Orang-orang yang lebih rentan terhadap penyakit mata alergi adalah mereka yang memiliki riwayat alergi rhinitis dan dari atopik dermatitis dan orang-orang dengan keluarga yang kuat dan / atau sejarah pribadi alergi. Gejala biasanya muncul sebelum usia 30an.

Urutan untuk mengembangkan gejala alergi adalah sama untuk mata dan untuk hidung. Alergen menyebabkan alergi antibodi IgE untuk melapisi berbagai sel mast di konjungtiva. Setelah reexposure terhadap alergen, sel mast diminta untuk melepaskan histamin dan mediator lainnya. Hasilnya adalah gatal, terbakar, dan mata berair yang menjadi merah dan iritasi karena peradangan, yang menyebabkan kemampetan.

Kelopak mata bisa bengkak, bahkan sampai menutup sama sekali. Kadang-kadang, konjungtiva membengkak dengan cairan dan menonjol dari permukaan mata, menyerupai "sarang" pada mata. Reaksi ini juga bisa menyebabkan sensitivitas cahaya. Biasanya, kedua mata dipengaruhi oleh reaksi alergi. Kadang-kadang, hanya satu mata yang terlibat, terutama ketika hanya satu mata digosok dengan alergen, karena hal ini menyebabkan sel mast untuk melepaskan histamin lebih.

Menghilangkan Alergen Di Karpet

Kita semua tahu betapa pentingnya untuk tidak menggunakan karpet, terutama di kamar tidur. Kadang-kadang meskipun tidak praktis, mungkin Anda menyewa rumah atau apartemen atau mungkin Anda hanya memiliki karpet yang diganti sebelum Anda menyadari alergi tungau debu Anda.

Salah satu pilihan adalah asam tanat (3% larutan). Meskipun asam tidak membunuh tungau debu, dan tidak menghancurkan alergen tungau. Solusinya bisa dengan mudah disemprotkan pada permukaan dan bertindak cepat. Mungkin, bagaimanapun, menyebabkan perubahan warna karpet dan kain pelapis. Pada catatan yang positif, asam tanat bisa menonaktifkan alergen kucing, tetapi hal ini membutuhkan pemakaian sering. Sayangnya, asam tanat memiliki efek sementara.

Pilihan lain adalah acaracide, berbentuk bubuk atau semprot yang benar-benar membunuh tungau debu dan menurunkan kadar antigen. Produk ini tersedia melalui perusahaan pasokan alergi.

Kehadiran seorang perokok di rumah akan mengambil yang terbaik dari semua program pengobatan yang mungkin untuk alergi dan asma. Jika Anda, pasangan Anda atau pasangan, atau anak Anda memiliki alergi kronis atau masalah asma, harus ada larangan atau aturan tidak merokok dan tidak membolehkan merokok di rumah.

Merokok mungkin menjadi alasan mengapa alergi dan asma yang bertahan meskipun kontrol alergi dan program pengobatan yang dinyatakan menyeluruh. Anak-anak yang terpapar asap rokok berada pada 50% peningkatan risiko asma. Tidak ada alasan untuk merokok di luar, itu tidak cukup baik. Jika Anda merokok, berhenti sekarang. Ini mengerikan bagi Anda dan semua orang yang tinggal bersama Anda.

Hal ini sering menjadi masalah yang menantang bagi dokter dan penderita alergi. Akal sehat dan emosi sering berbenturan dan perbedaan pendapat di antara anggota keluarga bisa memperumit masalah. Dalam rangka efektivitas mereka, langkah-langkah pengendalian yang direkomendasikan untuk individu secara signifikan alergi atau asma adalah
  - Cari rumah lain untuk hewan peliharaan.
  - Menjaga hewan peliharaan di luar ruangan setiap saat. Ingat, meskipun, bahwa alergen akan datang ke rumah Anda pada pakaian Anda.
  - Jauhkan hewan peliharaan keluar dari kamar tidur orang dengan alergi setiap saat.

Bahkan setelah Anda telah menemukan rumah baru untuk hewan peliharaan Anda, alergen hewan mungkin masih bertahan di rumah Anda selama berbulan-bulan di tempat-tempat tertentu seperti; karpet, jok, dan kasur. Pembersiahn debu berulang, pembersihan uap, dan penggunaan dari 3% larutan asam tannic akan membantu menetralkan alergen yang tersisa.

Jika berpisah dengan hewan peliharaan Anda tidak bisa diterima, berikut ini adalah tips tambahan untuk mengelola lingkungan rumah.
 - Vakum dengan filter ganda atau filter HEPA
 - Memberikan kucing atau anjing dengan tempat tidur sendiri
 - Menutup saluran udara ruangan
 - Gunakan filter HEPA di kamar tidur dan ruang pemanas portabel jika diperlukan
 - Ketika hewan peliharaan di dalam ruangan, tetap di sebuah ruangan, seperti dapur
 - Mandikan hewan peliharaan seminggu sekali untuk membantu menghilangkan alergen
  - Memakai masker saat menangani kotak sampah, atau bahkan lebih baik, memiliki anggota keluarga non-alergi untuk melakukannya.

Gejala Alergi Mata

Gejala khas yang berhubungan dengan alergi mata meliputi peradangan konjungtiva yang disebabkan oleh reaksi terhadap alergen. Peradangan menyebabkan pembesaran pembuluh darah di konjungtiva, menyebabkan mata merah. Gejala-gejala ini bisa dari kemerahan sangat ringan, pembengkakan parah yang berhubungan dengan debit.

Kondisi mata alergi

Konjungtivitis alergi, juga disebut rhinoconjunctivitis alergi, adalah gangguan mata alergi yang paling umum. Kondisi ini biasanya musiman dan berhubungan dengan demam. Penyebab utamanya adalah serbuk sari, meskipun alergen dalam ruangan seperti tungau debu, jamur, dan bulu dari hewan peliharaan rumah tangga seperti kucing dan anjing bisa mempengaruhi mata sepanjang tahun. Keluhan khas termasuk gatal, kemerahan, mata berair, dan pembengkakan kelopak mata. Untuk alergi akut (awal) gejala muncul terkait dengan pelepasan histamin.

Pengobatan dengan antihistamin topikal tetes seperti olopatadine (Patanol), dekongestan, dan obat stabilizer sel mast-baru. Steroid topikal harus digunakan hanya jika diresepkan oleh dokter untuk reaksi parah dan dalam jangka pendek karena potensi efek samping. Secara umum, antihistamin lisan seperti loratadine (Claritin) atau cetirizine (Zyrtec) adalah pilihan yang paling tidak efektif, tetapi mereka sering digunakan untuk mengobati rhinitis alergi bersama-sama dengan konjungtivitis alergi.

Menggosok mata gatal adalah respon alami. Namun, menggosok biasanya justru akan memperburuk reaksi alergi akibat dampak fisik pada sel mast, yang menyebabkan mereka untuk melepaskan mediator lebih dari respon imun.

Biasa disebut keratokonjungtivitis atopik, Kondisi ini merupakan penyebab terkenal perubahan mata yang parah, terutama pada orang dewasa muda. Keratokonjungtivitis atopik menyiratkan peradangan kedua konjungtiva dan kornea. Kerato berarti berkaitan dengan kornea. Bentuk konjungtivitis biasanya mempengaruhi laki-laki 3 kali lebih sering daripada wanita dan bisa dimulai pada akhir masa remaja. Kejadian puncak pada laki-laki berusia 30 sampai 50an.

Hal ini lebih sering terjadi pada orang-orang yang memiliki dermatitis atopik pada anak usia dini. Kondisi ini ditandai dengan gatal, merah , daerah yang muncul di kelopak mata. Keluarnya air mata berat dari mata bisa terjadi, dan kulit kelopak mata bisa menunjukkan sisik dan kerak. Dalam kasus yang parah, mata menjadi sensitif terhadap cahaya, dan kelopak mata terasa menebal. Jika dikelola dengan buruk, bisa ada jaringan parut permanen kornea akibat gesekan kronis dan menggaruk mata. Jaringan parut ini bisa menyebabkan perubahan visual.

Pemicu keratokonjungtivitis atopik agak mirip dengan dermatitis atopik. Sebuah pencarian untuk alergi makanan umum, seperti telur, kacang, susu, kedelai, gandum, atau ikan penting. Alergen udara, terutama tungau debu dan bulu hewan peliharaan, telah diabaikan sebagai faktor signifikan dan harus dievaluasi dan dikendalikan.

Ciri khas dari pengobatan untuk konjungtivitis alergi adalah penggunaan antihistamin kuat (mirip dengan yang digunakan pada dermatitis atopik) untuk mencegah gatal. Antihistamin topikal, stabilisator sel mast-, dan penggunaan jangka pendek steroid oral semua bermanfaat untuk menghilangkan rasa gatal. Kadang-kadang, infeksi lokal (biasanya dengan staphylococcus, sering disebut sebagai Staph) memperburuk gejala, dan pengobatan antibiotik bisa membantu mengontrol rasa gatal.

Suntikan alergi berguna pada kasus tertentu.

Atopik keratoconjunctivitis bisa menyebabkan pembentukan katarak sampai dengan 10% kasus. Dalam kasus yang jarang terjadi, kebutaan bisa terjadi.

Keratokonjungtivitis vernal

Keratokonjungtivitis vernal adalah kondisi umum yang cenderung terjadi pada anak laki-laki pra-remaja (3 1 laki-laki untuk perempuan rasio) dan biasanya terlalu besar selama remaja akhir atau dewasa awal. (Vernal adalah istilah lain untuk musim semi.) Keratoconjunctivitis Vernal biasanya muncul di akhir musim semi dan terutama terjadi di daerah pedesaan di mana kondisi kering, berdebu, berangin, dan hangat menang.

Mata menjadi sangat gatal, sensitif terhadap cahaya, dan selalu tertutup, merasa tidak nyaman dan murung. Sebuah pemeriksaanmata  lebih dekat mengungkapkan peradangan yang parah karena sejumlah besar sel mast dan akumulasi eosinofil (sejenis sel darah putih yang terlibat dalam respon alergi), menghasilkan apa yang disebut disebut titik Trantas.

Pengobatan yang tidak tepat keratokonjungtivitis vernal bisa menyebabkan gangguan penglihatan permanen. Perawatan yang paling efektif tampaknya menjadi program jangka pendek dosis rendah steroid topikal. Stabilisator sel mast-topikal dan antihistamin topikal juga bisa bermanfaat. Kacamata hitam sampul membantu untuk melindungi mata terhadap angin dan debu.
alergi fakta

Keratitis, atau radang kornea, di vernal dan atopik keratoconjunctivitis sebagian besar disebabkan oleh zat yang dilepaskan dari eosinofil disebut protein dasar utama.

Raksasa konjungtivitis papiler (GPC)

Kondisi ini diberi nama untuk fitur yang khas, papila besar, atau benjolan, pada konjungtiva bawah kelopak mata atas. Benjolan ini mungkin hasil dari iritasi dari zat asing, seperti lensa kontak. Lensa gas-permeable keras, lembut, dan kaku semua yang berhubungan dengan kondisi. Reaksi mungkin terkait dengan penumpukan protein pada permukaan lensa kontak. Kondisi ini diyakini, sebagian, disebabkan oleh reaksi alergi baik lensa kontak itu sendiri, deposito protein pada lensa kontak, atau pengawet dalam larutan untuk lensa kontak. Kemerahan dan gatal mata berkembang, bersama dengan debit tebal.

Alergi terhadap lensa kontak yang paling umum di antara pemakai lensa kontak keras dan paling umum di antara orang-orang yang menggunakan lensa sekali pakai, terutama satu hari atau satu minggu jenis. Tidur dengan lensa kontak pada sangat meningkatkan risiko mengembangkan GPC.

Perawatan yang paling efektif adalah dengan berhenti memakai lensa kontak. Kadang-kadang, mengubah jenis lensa selain lebih sering membersihkan atau menggunakan lensa pakaian sehari-hari pakai akan mencegah kondisi dari berulang.

Papila raksasa di konjungtiva, yang merupakan karakteristik dari GPC, bagaimanapun, bisa bertahan selama berbulan-bulan meskipun langkah-langkah ini. Obat mata, seperti kromolin (Opticrom) atau lodoxamide (Alomide), sering digunakan dalam kondisi ini, kadang-kadang selama beberapa bulan. Lensa kontak tidak boleh dipakai saat obat-obat ini sedang digunakan.

Apakah alergi kelopak mata juga disebut alergi kontak mata

Kontak alergi mata dasarnya dermatitis kontak dari kelopak mata. Ini adalah peradangan alergi dari kelopak mata dari kontak langsung dengan alergen tertentu. Perempuan khususnya mungkin mengalami masalah ini karena reaksi alergi terhadap pengawet dalam produk mata dan makeup (misalnya, krim mata, eyeliner atau pensil mata, maskara, dan cat kuku - dari menggosok mata dengan jari-jari). Iritasi lainnya termasuk Common over-the-counter (OTC) salep seperti neomycin  bacitracin  polimiksin (Neosporin atau Bacitracin) serta solusi lensa kontak (terutama jika mereka mengandung thimerosal). Gejala yang mirip dengan ruam poison ivy muncul 24 sampai 48 jam setelah terpapar agen penyebab. Kelopak mata bisa mengembangkan lecet, gatal, dan kemerahan. Konjungtiva juga bisa menjadi merah dan berair. Jika kelopak mata terus bersentuhan dengan alergen menyinggung, tutup bisa menjadi kronis (jangka panjang) meradang dan menebal.

Pengobatan terbaik untuk alergi kelopak mata adalah menghindari agen kepekaan. Mengubah solusi hypoallergenic lensa, kosmetik, atau produk topikal mata biasanya diperlukan. Penerapan krim kortikosteroid topikal ringan untuk jangka pendek mungkin akan membantu. Seperti halnya dengan dermatitis atopik, adalah penting untuk mengobati infeksi bakteri sekunder yang bisa berkembang.

Berikut ini adalah daftar kondisi gejala yang umumnya rancu dengan alergi mata

- Mata kering

Kondisi ini berakibat dari berkurangnya produksi air mata dan sering bingung dengan alergi. Gejala utama biasanya terbakar, butiran, atau sensasi sesuatu di mata. Mata kering biasanya terjadi pada orang di atas 65 tahun dan tentu bisa diperburuk oleh antihistamin lisan seperti diphenhydramine (Benadryl), hidroksizin (Atarax), Claritin, atau Zyrtec, sedatif, dan obat beta-blocker.

- Obstruksi saluran air mata

Hal ini disebabkan oleh penyumbatan di bagian air mata yang memanjang dari mata ke rongga hidung. Kondisi ini juga biasanya terlihat pada orang tua. Keluhan utama adalah mata berair yang tidak gatal. Tes alergi akan negatif dalam kasus ini.

- Konjungtivitis akibat infeksi bisa disebabkan kuman atau virus

Pada infeksi bakteri, mata sering merah cerah dan kelopak mata tetap bersatu, terutama di pagi hari. Lendir berubah warna sering terlihat, yang disebut mata kotor. Konjungtivitis virus menyebabkan sedikit kemerahan pada mata dan penampilan lensa mata robek. Adenovirus merupakan penyebab utama konjungtivitis virus. Virus herpes, seperti virus varicella yang menyebabkan cacar air atau herpes zoster, juga bisa mempengaruhi mata. Infeksi adenovirus sangat menular dan bisa menyebar melalui kontak langsung baik, seperti kontak tangan, atau di kolam renang yang terkontaminasi. Anda harus mencari perhatian medis jika Anda menduga apapun di atas.

Fakta
- Jika mata Anda gatal dan kemerahan, kemungkinan besar alergi.
- Jika luka bakar, itu mungkin mata kering.
- Jika keraskaku di pagi hari dan berwarna merah cerah, biasanya bakteri atau virus konjungtivitis.

Gejala Sengatan Lebah Atau Tawon

Sengatan serangga bisa menghasilkan empat jenis reaksi, masing-masing dengan gejala karakteristik sebagai berikut

 - Reaksi lokal

 Adalah jenis yang paling umum dari reaksi sengatan lebah atau tawon. Gejala termasuk nyeri, bengkak, hangat, dan kemerahan di lokasi sengatan, termasuk bisa muncul rasa gatal. Gejala ini mulai segera setelah sengatan dan sering berlangsung hanya beberapa jam. Tergantung pada jenis serangga, bekas sengatan mungkin masih terlihat di kulit yang terkena. Reaksi lokal besar memiliki tingkat yang lebih besar dari pembengkakan yang bisa bertahan hingga satu minggu, kadang-kadang dikaitkan dengan mual dan  atau kelelahan.

 - Sistemik reaksi alergi (body-wide)

 Terjadi pada orang yang telah menghasilkan jenis antibodi yang dikenal sebagai antibodi IgE terhadap racun serangga yang sama sebagai akibat dari sengatan sebelumnya. Reaksi alergi sistemik yang diperkirakan terjadi pada persentase yang sangat kecil dari sengatan. Gejala termasuk gatal-gatal, kulit kemerahan dan kesulitan bernapas akibat pembengkakan faring dan epiglotis serta penyempitan saluran bronkial. Reaksi bisa bervariasi dalam keparahan dari sarang kulit ringan sampai reaksi yang mengancam jiwa. Reaksi imunologi yang paling parah dikenal sebagai anafilaksis dan terjadi lebih sering pada laki-laki dan pada orang di bawah usia 20 tahun. Dalam reaksi parah, hipotensi (tekanan darah rendah), gangguan peredaran darah, dan kesulitan bernapas bisa berkembang menjadi kardiorespirasi fatal. Kebanyakan orang yang mengembangkan reaksi anafilaksis sudah pernah mengalami sengatan sebelumnya dengan beberapa masalah. Setelah seseorang telah mengalami reaksi anafilaksis, risiko memiliki episode berulang adalah sekitar 60%.

 - Reaksi toksik

 Akibat langsung dari racun daripada respon kekebalan tubuh. Paling sering karena beberapa sengatan simultan yang memperkenalkan jumlah luar biasa besar dari racun ke dalam tubuh. Gejalanya bisa berupa demam, mual, muntah, diare, sakit kepala, pingsan atau pusing, dan kejang-kejang. Gatal-gatal, ruam, dan gejala kulit yang kurang umum pada reaksi beracun dari dalam reaksi alergi. Karena racun lebah dan tawon adalah stimulan yang kuat dari respon imun, orang-orang yang telah mengalami reaksi beracun bisa menghasilkan antibodi terhadap racun dan beresiko untuk reaksi anafilaksis sistemik di masa depan terhadap sengatan.

 - Reaksi Tertunda

 Jarang terjadi dan terjadi bahkan beberapa hari sampai minggu setelah sengatan. Reaksi ini merupakan kurang dari 0,3% dari semua reaksi terhadap sengatan serangga. Riwayat kesehatan individu itu sendiri dan kondisi mungkin memainkan peran dalam menentukan apakah reaksi tertunda terjadi. Gejala bisa bervariasi dan bisa termasuk peradangan otak (ensefalitis), saraf (neuritis), pembuluh darah (vaskulitis), atau ginjal (nefritis) serta gangguan pembekuan darah. Serum sickness adalah jenis reaksi yang tertunda yang terjadi seminggu sampai 10 hari setelah sengatan dan bisa menyebabkan gatal-gatal, ruam, demam, nyeri sendi, kelelahan, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Fakta Alergi

- Sistem kekebalan tubuh adalah sistem yang rumit yang membela tubuh melawan penjajah asing, seperti bakteri dan virus, sementara juga survei untuk kondisi seperti kanker dan autoimunitas.

- Alergi melibatkan respon berlebihan dari sistem kekebalan tubuh, seringkali zat umum seperti makanan atau serbuk sari.

- Alergen adalah zat yang asing bagi tubuh dan dapat menyebabkan reaksi alergi.

- IgE adalah antibodi alergi.

- Alergi tidak hanya dapat berkembang pada usia berapa pun, tetapi banyak orang juga mengalami alergi dari waktu ke waktu.

- Lingkungan berperan dalam pengembangan alergi, ada risiko lebih besar terkena kondisi alergi jika seseorang memiliki riwayat keluarga alergi, terutama pada orang tua atau saudara kandung.

- Sekitar 10% sampai 30% dari individu di dunia industri dipengaruhi oleh kondisi alergi, dan jumlah ini meningkat.

- Rhinitis alergi (alergi hidung) mempengaruhi sekitar 20% orang Amerika. Antara biaya resep, kunjungan dokter, dan kehilangan hari kerja  sekolah, beban ekonomi penyakit alergi melebihi $ 3000000000 per tahun.

- Asma mempengaruhi sekitar 8% sampai 10% orang Amerika. Estimasi biaya kesehatan untuk asma melebihi sekitar $ 20 milyar setiap tahun.

- Prevalensi kondisi alergi telah meningkat secara signifikan selama dua dekade terakhir dan terus meningkat.

Alergi

Alergi mengacu pada reaksi berlebihan oleh sistem kekebalan tubuh kita dalam menanggapi paparan zat-zat asing tertentu. Hal ini berlebihan karena zat-zat asing ini biasanya terlihat oleh tubuh berbahaya dan tidak ada respon terjadi pada orang nonallergic.

Zat alergi memproduksi alergen, Contoh alergen termasuk serbuk sari, tungau debu, jamur, protein hewani, makanan, dan bahkan obat-obatan. Alergen adalah zat yang asing bagi tubuh dan dapat menyebabkan reaksi alergi pada orang tertentu. Orang-orang yang rentan terhadap alergi dikatakan alergi atau atopik.

Alergi disebut imunitas kedua yang menguntungkan dan hipersensitifitas yang berbahaya sebagai alergi. Kata alergi berasal dari kata Yunani allos yang berarti berbeda atau berubah dan ergos, berarti bekerja atau beraksi. Secara umum, oleh karena alergi mengacu pada reaksi yang diubah.

Yang menyebabkan alergi


Sistem kekebalan tubuh adalah mekanisme pertahanan yang diselenggarakan tubuh melawan penjajah asing, terutama infeksi. Tugasnya adalah untuk mengenali dan bereaksi terhadap zat-zat asing ini, yang disebut antigen. Antigen sering menyebabkan respon imun melalui produksi antibodi, yang merupakan protein pelindung yang secara khusus ditujukan terhadap antigen tertentu.

Antibodi atau imunoglobulin (IgG, IgM, IgA dan), yang melindungi dan membantu menghancurkan partikel asing dengan melekatkan ke permukaan, sehingga membuat lebih mudah bagi sel-sel kekebalan lainnya untuk menghancurkannya.

Orang yang alergi Namun, mengembangkan antibodi jenis tertentu yang disebut immunoglobulin E, atau IgE, sebagai tanggapan terhadap zat-zat asing yang biasanya tidak berbahaya tertentu, seperti bulu kucing. Antigen lain, seperti bakteri, tidak menyebabkan produksi IgE, dan karena itu tidak menyebabkan reaksi alergi. IgE ditemukan dan dinamai pada tahun 1967 oleh Kimishige dan Teriko Ishizaka.

Tungau Debu Menyebabkan Gejala Alergi

Enzim pencernaan yang dibuang ke kotoran tungau yang paling mengganggu dari alergen debu tungau. Alergen kurang kuat ditemukan dalam tubuh tungau. Pelet tinja kecil tungau yang hancur untuk membentuk bubuk yang sangat halus yang dapat dengan mudah mengapung ke udara ketika terganggu.

Hal ini biasanya terjadi selama debu, membuat tempat tidur, berbalik di tempat tidur saat tidur, atau berjalan di karpet. Ketika orang alergi menghirup partikel, asma atau hidung gejala alergi ini dapat terjadi. Ada juga bukti bahwa eksim alergi dapat diperburuk oleh paparan ini.

fakta alergi

- Setiap tungau debu hidup selama kurang lebih 30 hari dan menghasilkan sekitar 20 pelet tinja per hari. Selama waktu itu, perempuan mungkin telah menambahkan 30 tungau debu baru.
- Sekitar 10% dari populasi alergi terhadap tungau debu. Sekitar 80% dari anak-anak yang menderita asma alergi terhadap tungau debu.

Gejala alergi kecoa


Selama dekade terakhir, kecoak telah diakui sebagai alergen dalam ruangan yang kuat. Alergi kecoa dapat menjadi faktor utama pada asma yang serius dan alergi hidung. Kecoa cenderung sangat merepotkan di dalam perkotaan, tempat tinggal multifamily, dan sekitar daerah persiapan makanan.

Kecoa adalah salah satu tertua dari semua spesies hidup (sekitar 350 juta tahun). Tiga spesies kecoa yang umum ditemukan di Amerika Serikat adalah Blatella germania (Jerman), Periploneta americana (Amerika), dan Blatella orientalis (Oriental). (Nama genus untuk kecoa Amerika, periploneta, berasal dari kata Yunani, plan├Ętes, yang berarti pengembara.)

Kecoa makhluk yang kuat, beradaptasi dan berkembang di daerah-daerah di mana persediaan makanan dan air yang berlimpah. Mereka dapat ditemukan di sekitar kran menetes dan daerah dapur. Untuk daerah lain dan umumnya dapat ditemukan di kamar tidur anak-anak di mana makanan sering dimakan. Alergen kecoa besar ditemukan di bagian enzim pencernaan, air liur, dan tubuh mereka. Seperti halnya dengan alergen debu tungau, partikel mikroskopis menjadi udara ketika terganggu oleh gerakan di dalam ruangan.

Gejala demam (rhinitis alergi) dan asma dapat disebabkan oleh menghirup spora cetakan. Cetakan, atau jamur, cenderung tumbuh pada permukaan basah, baik di dalam atau di luar ruangan. Tubuh cetakan menghasilkan spora atau biji, yang lebih kecil dari serbuk sari dan kurang kuat sebagai alergen. Sejumlah besar spora jamur bisa ditemukan di udara, terutama di musim semi dan musim gugur. Mereka biasanya paling melimpah di malam hari, terutama ketika basah, berkabut, atau selama musim hujan.

Cetakan luar berkembang di tanah, rumput, daun-daun kering, tumpukan jerami, lumbung, dan kandang. Mereka sering ditemukan dalam konsentrasi yang lebih besar ketika suatu lindung nilai terletak terhadap sebuah rumah, terutama di daerah teduh. Spora dari jamur luar biasanya memasuki rumah melalui jendela dibuka dan pintu.

Cetakan Indoor dapat berkembang biak di kamar mandi, gudang lembab, saluran air, pot tanaman, lemari, loteng, rumah yayasan, ruang tamu. Bau apak sering terpancar dari daerah-daerah tersebut. Pada tanaman indoor, seringkali pertumbuhan berlebih jamur dan bukan bunga yang menyebabkan alergi.

Bulu, atau kulit shedding, binatang yang lebih kuat dalam menyebabkan reaksi alergi dari bulu binatang atau rambut. Selain sheddings kulit dan bulu, reaksi alergi dapat terjadi pada air liur danatau urine kucing, anjing, kuda, dan hewan pengerat.

Ruang lingkup masalah alergi hewan sangat besar. Alergi ini diyakini mempengaruhi hingga 20% orang Amerika Utara dan berhubungan langsung dengan meningkatnya popularitas hewan peliharaan, khususnya kucing dan anjing. Penelitian telah menunjukkan bahwa alergen anjing yang ditemukan di semua rumah diperiksa di AS, bahkan mereka tanpa anjing keluarga. Demikian juga, hampir semua rumah yang terbukti mengandung alergen kucing.

Alergi dalam ruangan yang paling terkenal mungkin karena Felis domesticus, kucing peliharaan. Alergen utama adalah protein yang diproduksi oleh kelenjar keringat (kelenjar sebasea) di kulit dan muncul dalam serpihan kulit atau bulu yang tertumpah dari kucing. Alergen ini juga ditemukan pada tingkat yang lebih rendah dalam bulu, air liur, dan urin kucing. Bahkan dengan riwayat toleransi terhadap kucing, adalah mungkin bagi seseorang dengan kecenderungan alergi untuk mengembangkan kepekaan terhadap kucing setelah terpapar konstan.

Kucing

Alergen bulu kucing tidak hanya terbatas pada kucing, tetapi juga menempel keras pada karpet, dinding, dan mebel. Protein bisa berlama-lama di sana selama berbulan-bulan dan dapat berfungsi sebagai reservoir dari mana alergen dapat menjadi udara ketika terganggu. Alergen ini juga ringan dan dapat mengapung di udara selama berjam-jam. Orang juga dapat membawa alergen kucing sekitar pada pakaian, sehingga menyebar untuk bekerja, sekolah, atau rumah teman. Oleh karena itu, bagi mereka yang alergi terhadap kucing, itu tidak mengurangi risiko reaksi alergi untuk hanya mengisolasi kucing di ruangan lain dari rumah. Bulu kucing hadir dimanapun kucing umumnya ada, dan itu adalah yang menjadi masalah.

Anjing

Anjing peliharaan (Canis familiaris) ditemukan di lebih dari 40% rumah di Amerika Utara. Sekitar 33% orang alergi sensitif terhadap bulu anjing (dibandingkan dengan hampir 50% dari orang yang alergi kucing). Karena reaksi alergi dipicu oleh penumpahan kulit dan bukan bulu, itu membuat sedikit perbedaan apakah anjing memiliki rambut panjang atau pendek; Anda dapat alergi terhadap Chihuahua yang Anda bisa untuk anjing gembala. Anjing kecil juga dapat menyebabkan banyak gejala alergi seperti anjing besar. Pasti tidak ada bukti bahwa satu spesies kurang menimbulkan alergi dari spesies yang lain. Jelas, tidak ada jenis non-alergi. Bahkan pudel dan terrier gandum (sering dianggap hypoallergenic) kemungkinan akan menyebabkan gejala alergi pada individu yang sensitif terhadap paparan terus-menerus.

Jika anak Anda diketahui memiliki asma dan alergi, berhati-hati untuk tidak membiarkan anak untuk menghabiskan malam di rumah teman atau saudara dengan hewan peliharaan. Reaksi alergi yang parah dan bahkan kematian telah dilaporkan. Jangan biarkan ini terjadi pada keluarga atau teman-teman Anda.

Kuda

Hanya 10% dari individu alergi memiliki kepekaan terhadap kuda. Alasannya mungkin karena paparan kurang karena ada sedikit bulu kuda di furniture atau tempat tidur. Orang yang sensitif, namun, harus menghindari tidak hanya kuda dan kandang, tetapi juga benda langsung berhubungan dengan mereka, seperti kekang, pelana, dan pakaian berkuda. Juga menyadari bahwa bulu kuda mungkin masih bisa ditemukan di mebel antik dan mainan lama. Orang-orang yang memiliki masalah dengan kuda juga dapat bereaksi terhadap keledai, bagal, dan zebra.

Burung

Alergi terhadap burung yang lebih umum di antara peternak burung di mana paparan tertinggi. Orang yang peka terhadap bulu ayam, angsa, kalkun, dan itik masih makan daging atau telur dari hewan-hewan ini. Mereka juga dapat bereaksi, bagaimanapun, dengan bulu di bawah selimut, bantal, dan selimut. Anda juga harus ingat bahwa tungau debu, alergen umum lain, bersembunyi di tempat tidur aksesoris tersebut.

Hewan Pengerat

Keluarga ini termasuk hamster, kelinci, marmut, gerbil, musang, tikus, dan tikus. Kebanyakan reaksi alergi yang disebabkan oleh paparan di laboratorium, tetapi hewan-hewan ini juga hewan peliharaan umum. Urin tikus merupakan alergen ampuh untuk personil yang menangani hewan laboratorium. Urin tikus dan marmut juga mengandung alergen seperti halnya air liur dan bulu kelinci.

Rambut kelinci dapat ditemukan dalam mantel bulu, lapisan sarung tangan, sandal, sarung kaki, bantal, dan selimut. Bulu kelinci Angora dikatakan 10 kali lebih hangat daripada wol domba. Benang lembut berputar dari Angora bulu kelinci dapat ditemukan di tangan-rajutan pemangkasan, pekerjaan merenda, sarung tangan, kaus kaki, dan bantalan lutut. Sendiri atau dicampur dengan sutra, juga digunakan dalam olahraga.

Pengobatan Untuk Alergi Mata

Kebanyakan orang dengan alergi mata memperlakukan diri mereka sendiri dan melakukannya cukup efektif dengan produk obat-obatan biasa. Paling umum, perawatan di rumah terdiri dari pembilasan mata dengan air. Dengan paparan alergen ke mata, penting untuk benar-benar menyiram mata dengan air hangat atau larutan pencuci mata komersial. Jika obat ini tidak bekerja atau jika ada rasa sakit mata, kemerahan ekstrim, atau keluar air mata terus menerus, maka harus mencari nasihat medis.

Mengatasi alergi

Membasahi mata dengan air mata buatan membantu untuk mencairkan akumulasi alergen dan juga mencegah alergen menempel konjungtiva. Pengganti air mata juga bisa meningkatkan fungsi pertahanan film air mata alami.

Antihistamin topikal & dekongestan

Obat tetes mata antihistamin bekerja dengan menghalangi reseptor histamin di konjungtiva. Histamin, oleh karena itu, tidak bisa melampirkan konjungtiva dan mengerahkan efeknya. Mereka efektif dalam mengurangi gatal, tetapi berdampak kecil terhadap pembengkakan atau kemerahan. Mereka memiliki dua keunggulan dibandingkan tablet antihistamin; ada onset cepat aksi dan kurang pengeringan mata. Efek samping dari obat-obat ini termasuk menyengat ringan dan pembakaran mata pada saat pemakaian, sakit kepala, dan kantuk. Tetapi pengobatan dengan antihistamin pada titik iritasi masih disukai daripada mengobati sistemik dengan antihistamin oral jika memungkinkan.

Dekongestan bisa membantu menghilangkan mata kemerahan seperti yang diiklankan. Namun, tidak membantu mengurangi rasa gatal. Dekongestan bertindak dengan mengecilkan pembuluh darah di konjungtiva. (Mereka tidak benar-benar efektif terhadap mata alergi.) Beberapa dekongestan memiliki potensi untuk penyalahgunaan dan tidak boleh digunakan oleh orang-orang dengan glaukoma sudut sempit, penyakit mata yang ditandai dengan tekanan tinggi di dalam mata.

Penggunaan berkepanjangan semprot hidung dekongestan bisa menghasilkan fenomena rebound yang mulai menyebabkan kemampetan daripada mengurangi. Fenomena ini jarang terjadi pada mata dengan penggunaan berulang tetes dekongestan. Selaput lendir mata yang berbeda dari hidung. Mata bisa menjadi kesal dan kurang responsif terhadap tetes, tapi tidak seperti hidung, mata cenderung tidak mengalami Rebound kemerahan.

Kombinasi persiapan antihistamin-dekongestan bisa memberikan bantuan cepat yang berlangsung beberapa jam. Mereka mengurangi gatal, kemerahan, dan bengkak dan sangat berguna untuk gejala ringan. Kombinasi umum meliputi pheniramine dengan naphcyoline hidroklorida (Naphcon-A atau OPCON-A) dan antazoline dengan naphazoline (Vasocon-A). Efek samping yang minimal, tetapi tetes bisa menjadi kurang efektif jika digunakan untuk waktu yang lama. Mereka memiliki potensi untuk penyalahgunaan dan tidak boleh digunakan oleh orang-orang dengan glaukoma sudut sempit.

Topikal stabilisator sel mast

Stabilisator sel mast-mencegah pelepasan mediator inflamasi kimia dari sel mast. Ini efektif untuk semua alergi mata. Yang pertama dari kelas ini obat adalah natrium kromolin (Crolom atau Opticrom), yang tersedia OTC. Obat topikal ini efektif untuk mengobati kasus-kasus ringan keratokonjungtivitis vernal dan rhinoconjunctivitis alergi mungkin ringan dan tidak memiliki efek samping yang signifikan. Itu memiliki tindakan onset lambat. Agen baru, lodoxamide (Alomide), adalah 2.500 kali lebih kuat daripada Crolom dan memiliki onset cepat aksi. Obat resep ini bisa digunakan pada anak-anak lebih tua dari 2 tahun dan memiliki efek samping yang minimal. Salah satu kelemahan adalah kebutuhan untuk menggunakan tetes empat kali sehari, dan penggunaan jangka panjang diperlukan untuk mencegah gejala.

Stabilizer sel mast-paling efektif, yang juga memiliki sifat antihistamin, adalah olopatadine (Patanol). Tersedia dengan resep, itu adalah 250 kali lebih efektif dibandingkan Alomide dalam mengurangi gatal dan kemerahan. Obat ini memberikan bantuan cepat pada gatal dan mata terbakar. Hal ini juga bisa mencegah gejala bila digunakan sebelum paparan atau sebelum musim serbuk sari. Tetes sangat nyaman di mata dan bisa digunakan pada anak-anak berumur 3 tahun. Semakin lama durasi kerja memungkinkan dosis dari dua kali sehari.

Obat antiinflamasi topikal

Obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) sangat berguna dalam mengobati mata gatal. Mereka mengurangi kemerahan dan bengkak pada tingkat yang lebih rendah. Ketorolac (Acular) adalah NSAID topikal, yang bisa menyebabkan menyengat sementara dan terbakar di 40% dari pengguna.

Obat tetes mata antiinflamasi steroid sangat efektif dalam mengobati alergi mata, tetapi obat tersebut disediakan untuk gejala berat yang tidak responsif terhadap pengobatan lainnya. Obat tersebut harus digunakan dengan hati-hati pada orang dengan kecenderungan pendarahan karena bisa meningkatkan risiko pendarahan. Karena ada risiko yang signifikan dengan pengobatan jangka panjang, penggunaannya harus diawasi oleh dokter mata.

Perhatian harus diambil, namun, karena potensi efek samping dari penggunaan jangka panjang steroid, bahkan dalam bentuk tetes mata. Efek samping steroid termasuk tekanan tinggi di mata dan katarak. Tekanan tinggi di mata bisa menjadi glaukoma dan menyebabkan kerusakan optik (mata) saraf dan kehilangan penglihatan.

Katarak adalah kekeruhan atau kekeruhan lensa alami yang jelas dalam mata, yang bisa mengganggu penglihatan. Tujuan dari lensa untuk memfokuskan cahaya atau gambar yang masuk ke mata. Bagaimanapun, bahwa efek samping steroid biasanya terjadi untuk penggunaan dalam jangka panjang dan obat tetes mata steroid bisa sangat efektif bila digunakan dalam jangka pendek. Loteprednol etabonate (Alrex) adalah short-acting steroid dengan efek samping yang lebih sedikit yang menunjukkan perubahan dalam pengobatan penyakit mata alergi.

Peringatan alergi

Steroid topikal bisa menyebabkan atau memperburuk glaukoma dan mengakibatkan katarak dengan penggunaan jangka panjang. Sekitar 500 tetes persiapan dosis tinggi bisa menyebabkan katarak. Juga, ingat bahwa dengan obat tetes mata steroid topikal, jangka pendek, persiapan rendah potensi yang direkomendasikan dan hanya boleh digunakan di bawah pengawasan dokter mata.

Obat sistemik

Antihistamin oral, baik OTC atau resep (non atau ringan penenang), bisa digunakan untuk mata gatal. OTC produk bisa menyebabkan kantuk, dan keduanya bisa menyebabkan pengeringan mata.

Secara umum, mengobati kondisi topikal dengan obat topikal adalah lebih baik.

Suntikan alergi (imunoterapi)

Ketika menghindari menyinggung alergen dan perawatan lokal tidak efektif, suntikan alergi bisa diindikasikan. Alergi Anda mungkin menyarankan bentuk pengobatan ketika langkah-langkah lain telah gagal.

Berikut adalah beberapa tips umum:

- Mata yang kering bisa memperburuk gejala alergi mata. Pengganti air mata, seperti air mata buatan, merupakan pelumas yang efektif.
- Kompres dingin bisa membantu, terutama dengan reaksi alergi yang tiba-tiba dan mata bengkak.
- Jauhkan obat tetes mata didinginkan karena ini membuat aplikasi yang lebih menenangkan.

Prognosis alergi mata

Prognosis menguntungkan bagi sebagian besar pasien dengan alergi mata. Biasanya gejala yang jelas dengan cepat dengan perawatan di rumah atau ketika alergen tidak hadir lagi. Sayangnya gejala bisa terulang kembali tergantung pada penyebab alergi mata. Komplikasi yang sangat jarang, namun perhatian medis harus segera dicari untuk setiap rasa sakit atau visi kerugian yang terjadi atau gejala yang tidak menyelesaikan dalam waktu 12 jam.

Pencegahan

Penghindaran merupakan hal terpenting dalam pengobatan alergi. Hal ini sangat penting untuk menghindari kontak kedua alergen dan udara. Ingat, menggosok mata adalah pemicu fisik dan oleh karena itu harus dihindari.

Alergen Ruangan

Fakta alergen dalam ruangan

- Debu rumah adalah campuran dari komponen yang bisa menyebabkan alergi.
- Tungau debu berkembang dalam tempat hangat dan tempat lembab.
- Alergi kecoa bisa menjadi faktor utama pada asma yang serius dan alergi hidung.
- Gejala demam (rhinitis alergi) dan asma bisa disebabkan karena menghirup spora jamur di udara.
- Bulu atau kulit binatang, lebih kuat dalam menyebabkan reaksi alergi dari bulu binatang atau rambut.
- Sekitar 6% dari penduduk AS alergi terhadap kucing.
- Tanaman indoor, terutama yang disimpan dalam keranjang anyaman lembab, merupakan sumber alergen.

Alergen

Alergen adalah zat asing bagi tubuh dan bisa menyebabkan reaksi alergi pada orang tertentu. Alergen di mana-mana di dunia di sekitar kita. Contoh alergen umum adalah serbuk sari, makanan, dan cetakan.

Lingkungan hidup mungkin berisi berbagai hewan dan tumbuhan, yang sebagian besar bisa menjadi sumber untuk alergen atau pemicu reaksi alergi. Serbuk sari merupakan penyebab utama dari rhinitis alergi musiman. Namun, jika hidung tersumbat, bersin, mata berair, dan postnasal drip konstan mengganggu sepanjang tahun, maka kemungkinan besar itu karena memiliki demam nonseasonal, kadang-kadang disebut sebagai rinitis alergi. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh alergen dalam ruangan seperti tungau debu, kecoa bagian, jamur, dan bulu binatang.

Memahami sifat dan lokasi sumber umum dan alergi ruangan merupakan hal yang fundamental. Kunci untuk mengelola alergi yang disebabkan oleh alergen dalam ruangan melibatkan mengurangi tingkat paparan mereka atau menghindari mereka sama sekali, jika memungkinkan.

Gejala-Gejala dan tanda-tanda reaksi terhadap alergen dalam ruangan

Alergen dalam ruangan bisa menyebabkan gejala pada orang yang rentan. Rhinitis alergi musiman bisa disebabkan oleh alergen dalam ruangan dan bermanifestasi sebagai hidung tersumbat, pilek, mata berair, bersin, dan postnasal drip. Gejala asma, termasuk mengi atau kesulitan bernapas, juga bisa terjadi pada individu yang rentan alergi.

Reaksi alergi terhadap alergen dalam ruangan juga bisa menyebabkan konjungtivitis, radang selaput lapisan mata. Gejala kondisi ini termasuk mata merah, berair, dan gatal-gatal.

Gejala alergi yang melibatkan kulit termasuk eksim, atau dermatitis alergi, ditandai dengan ruam kulit yang terkait dengan gatal. Hal ini biasanya terjadi akibat kontak langsung dengan alergen.

Debu rumah

Debu rumah adalah campuran dari zat-zat yang beragam yang bisa menyebabkan alergi. Debu rumah terdiri dari sejumlah bahan alami, termasuk partikel makanan kering, spora jamur, serbuk sari, serat kain, bulu binatang, dan bagian serangga, terutama tungau debu dan kecoa. Namun, partikel dan puing-puing dari tungau debu adalah sumber utama dari alergen debu. Seperti halnya dengan alergen lain, partikel-partikel ini mengandung protein yang cukup kecil untuk menjadi udara dan dihirup.

Tungau debu

Tungau debu, yang ditemukan pada tahun 1964, adalah arakhnida mikroskopis (menyerupai laba-laba kecil). Besarnya sekitar 1/3 mm dan tidak terlihat dengan mata telanjang. Memiliki delapan kaki, buta, dan secara alami hidup di dalam ruangan. Kehadirannya tidak menunjukkan bahwa rumah kotor. Hal ini karena prosedur pembersihan biasa, seperti penghisap debu dan menyapu tidak menghilangkannya.

Tungau debu memiliki bantalan lengket pada ujung kaki yang membantu mereka untuk melampirkan serat, yang memungkinkan mereka untuk hidup jauh di dalam karpet, jok, dan kasur. Sebagian besar tungau yang ditemukan di rumah-rumah dari keluarga Dermatophagoides, dengan pteronyssinus dan farinae menjadi spesies yang paling umum. (Dermatophagoides berasal dari bahasa Latin dan berarti makan kulit. Pteronyssinus berasal dari bahasa Latin dan berarti mencintai bulu. Farinae dalam bahasa Latin berarti tepung.) Untungnya, tungau debu tidak menggigit, menyebarkan penyakit, atau benar-benar hidup pada manusia.

Tungau debu berkembang dalam suhu hangat, tempat lembab. Suhu ideal untuk tungau debu berkisar dari 65 F-80 F, kisaran umum untuk suhu kamar dalam ruangan. Karena tungau debu tidak memiliki alat minum, mereka benar-benar tergantung pada kelembaban di sekitar mereka untuk air.

Mereka hidup terbaik pada kelembaban relatif di atas 55%. Namun, adalah penting untuk menyadari bahwa pemantauan kelembaban benar-benar tidak memadai untuk mengontrol tungau debu. Sebagai kelembaban jatuh, tungau debu akan mundur dari permukaan. Namun, bahkan dalam kondisi yang sangat kering, bisa mengambil beberapa bulan untuk menghilangkan populasi debu tungau.

Tungau debu mendapat pasokan makanan mereka dari sekresi manusia dan sel-sel kulit. (Rata-rata manusia gudang hingga 1,5 gram partikel kulit per hari. Satu gram adalah tentang berat klip kertas.) Tungau berkembang di artikel seperti bantal bulu, furnitur berlapis, dan boneka binatang yang mengumpulkan sel-sel kulit yang terkelupas dan sekresi. Kondisi yang paling menguntungkan bagi pertumbuhan tungau debu ditemukan di kamar tidur. Tempat berkembang biak favorit mereka kasur, bantal, dan kotak springs, serta selimut, tirai, karpet, dan barang-barang kain lainnya di dalam ruangan.

Kondisi iklim yang sempurna untuk tungau debu terjadi di Amerika Utara di pantai Atlantik pertengahan dan selatan, Gulf Coast, pusat Midwest, Pacific Northwest, dan British Columbia. Tungau debu jarang ditemukan di daerah beriklim kering dimana ketinggian lebih dari 5.000 meter di atas permukaan laut.