Sabtu, 27 Juni 2015

Tungau Debu Menyebabkan Gejala Alergi

Enzim pencernaan yang dibuang ke kotoran tungau yang paling mengganggu dari alergen debu tungau. Alergen kurang kuat ditemukan dalam tubuh tungau. Pelet tinja kecil tungau yang hancur untuk membentuk bubuk yang sangat halus yang dapat dengan mudah mengapung ke udara ketika terganggu.

Hal ini biasanya terjadi selama debu, membuat tempat tidur, berbalik di tempat tidur saat tidur, atau berjalan di karpet. Ketika orang alergi menghirup partikel, asma atau hidung gejala alergi ini dapat terjadi. Ada juga bukti bahwa eksim alergi dapat diperburuk oleh paparan ini.

fakta alergi

- Setiap tungau debu hidup selama kurang lebih 30 hari dan menghasilkan sekitar 20 pelet tinja per hari. Selama waktu itu, perempuan mungkin telah menambahkan 30 tungau debu baru.
- Sekitar 10% dari populasi alergi terhadap tungau debu. Sekitar 80% dari anak-anak yang menderita asma alergi terhadap tungau debu.

Gejala alergi kecoa


Selama dekade terakhir, kecoak telah diakui sebagai alergen dalam ruangan yang kuat. Alergi kecoa dapat menjadi faktor utama pada asma yang serius dan alergi hidung. Kecoa cenderung sangat merepotkan di dalam perkotaan, tempat tinggal multifamily, dan sekitar daerah persiapan makanan.

Kecoa adalah salah satu tertua dari semua spesies hidup (sekitar 350 juta tahun). Tiga spesies kecoa yang umum ditemukan di Amerika Serikat adalah Blatella germania (Jerman), Periploneta americana (Amerika), dan Blatella orientalis (Oriental). (Nama genus untuk kecoa Amerika, periploneta, berasal dari kata Yunani, plan├Ętes, yang berarti pengembara.)

Kecoa makhluk yang kuat, beradaptasi dan berkembang di daerah-daerah di mana persediaan makanan dan air yang berlimpah. Mereka dapat ditemukan di sekitar kran menetes dan daerah dapur. Untuk daerah lain dan umumnya dapat ditemukan di kamar tidur anak-anak di mana makanan sering dimakan. Alergen kecoa besar ditemukan di bagian enzim pencernaan, air liur, dan tubuh mereka. Seperti halnya dengan alergen debu tungau, partikel mikroskopis menjadi udara ketika terganggu oleh gerakan di dalam ruangan.

Gejala demam (rhinitis alergi) dan asma dapat disebabkan oleh menghirup spora cetakan. Cetakan, atau jamur, cenderung tumbuh pada permukaan basah, baik di dalam atau di luar ruangan. Tubuh cetakan menghasilkan spora atau biji, yang lebih kecil dari serbuk sari dan kurang kuat sebagai alergen. Sejumlah besar spora jamur bisa ditemukan di udara, terutama di musim semi dan musim gugur. Mereka biasanya paling melimpah di malam hari, terutama ketika basah, berkabut, atau selama musim hujan.

Cetakan luar berkembang di tanah, rumput, daun-daun kering, tumpukan jerami, lumbung, dan kandang. Mereka sering ditemukan dalam konsentrasi yang lebih besar ketika suatu lindung nilai terletak terhadap sebuah rumah, terutama di daerah teduh. Spora dari jamur luar biasanya memasuki rumah melalui jendela dibuka dan pintu.

Cetakan Indoor dapat berkembang biak di kamar mandi, gudang lembab, saluran air, pot tanaman, lemari, loteng, rumah yayasan, ruang tamu. Bau apak sering terpancar dari daerah-daerah tersebut. Pada tanaman indoor, seringkali pertumbuhan berlebih jamur dan bukan bunga yang menyebabkan alergi.

Bulu, atau kulit shedding, binatang yang lebih kuat dalam menyebabkan reaksi alergi dari bulu binatang atau rambut. Selain sheddings kulit dan bulu, reaksi alergi dapat terjadi pada air liur danatau urine kucing, anjing, kuda, dan hewan pengerat.

Ruang lingkup masalah alergi hewan sangat besar. Alergi ini diyakini mempengaruhi hingga 20% orang Amerika Utara dan berhubungan langsung dengan meningkatnya popularitas hewan peliharaan, khususnya kucing dan anjing. Penelitian telah menunjukkan bahwa alergen anjing yang ditemukan di semua rumah diperiksa di AS, bahkan mereka tanpa anjing keluarga. Demikian juga, hampir semua rumah yang terbukti mengandung alergen kucing.

Alergi dalam ruangan yang paling terkenal mungkin karena Felis domesticus, kucing peliharaan. Alergen utama adalah protein yang diproduksi oleh kelenjar keringat (kelenjar sebasea) di kulit dan muncul dalam serpihan kulit atau bulu yang tertumpah dari kucing. Alergen ini juga ditemukan pada tingkat yang lebih rendah dalam bulu, air liur, dan urin kucing. Bahkan dengan riwayat toleransi terhadap kucing, adalah mungkin bagi seseorang dengan kecenderungan alergi untuk mengembangkan kepekaan terhadap kucing setelah terpapar konstan.

Kucing

Alergen bulu kucing tidak hanya terbatas pada kucing, tetapi juga menempel keras pada karpet, dinding, dan mebel. Protein bisa berlama-lama di sana selama berbulan-bulan dan dapat berfungsi sebagai reservoir dari mana alergen dapat menjadi udara ketika terganggu. Alergen ini juga ringan dan dapat mengapung di udara selama berjam-jam. Orang juga dapat membawa alergen kucing sekitar pada pakaian, sehingga menyebar untuk bekerja, sekolah, atau rumah teman. Oleh karena itu, bagi mereka yang alergi terhadap kucing, itu tidak mengurangi risiko reaksi alergi untuk hanya mengisolasi kucing di ruangan lain dari rumah. Bulu kucing hadir dimanapun kucing umumnya ada, dan itu adalah yang menjadi masalah.

Anjing

Anjing peliharaan (Canis familiaris) ditemukan di lebih dari 40% rumah di Amerika Utara. Sekitar 33% orang alergi sensitif terhadap bulu anjing (dibandingkan dengan hampir 50% dari orang yang alergi kucing). Karena reaksi alergi dipicu oleh penumpahan kulit dan bukan bulu, itu membuat sedikit perbedaan apakah anjing memiliki rambut panjang atau pendek; Anda dapat alergi terhadap Chihuahua yang Anda bisa untuk anjing gembala. Anjing kecil juga dapat menyebabkan banyak gejala alergi seperti anjing besar. Pasti tidak ada bukti bahwa satu spesies kurang menimbulkan alergi dari spesies yang lain. Jelas, tidak ada jenis non-alergi. Bahkan pudel dan terrier gandum (sering dianggap hypoallergenic) kemungkinan akan menyebabkan gejala alergi pada individu yang sensitif terhadap paparan terus-menerus.

Jika anak Anda diketahui memiliki asma dan alergi, berhati-hati untuk tidak membiarkan anak untuk menghabiskan malam di rumah teman atau saudara dengan hewan peliharaan. Reaksi alergi yang parah dan bahkan kematian telah dilaporkan. Jangan biarkan ini terjadi pada keluarga atau teman-teman Anda.

Kuda

Hanya 10% dari individu alergi memiliki kepekaan terhadap kuda. Alasannya mungkin karena paparan kurang karena ada sedikit bulu kuda di furniture atau tempat tidur. Orang yang sensitif, namun, harus menghindari tidak hanya kuda dan kandang, tetapi juga benda langsung berhubungan dengan mereka, seperti kekang, pelana, dan pakaian berkuda. Juga menyadari bahwa bulu kuda mungkin masih bisa ditemukan di mebel antik dan mainan lama. Orang-orang yang memiliki masalah dengan kuda juga dapat bereaksi terhadap keledai, bagal, dan zebra.

Burung

Alergi terhadap burung yang lebih umum di antara peternak burung di mana paparan tertinggi. Orang yang peka terhadap bulu ayam, angsa, kalkun, dan itik masih makan daging atau telur dari hewan-hewan ini. Mereka juga dapat bereaksi, bagaimanapun, dengan bulu di bawah selimut, bantal, dan selimut. Anda juga harus ingat bahwa tungau debu, alergen umum lain, bersembunyi di tempat tidur aksesoris tersebut.

Hewan Pengerat

Keluarga ini termasuk hamster, kelinci, marmut, gerbil, musang, tikus, dan tikus. Kebanyakan reaksi alergi yang disebabkan oleh paparan di laboratorium, tetapi hewan-hewan ini juga hewan peliharaan umum. Urin tikus merupakan alergen ampuh untuk personil yang menangani hewan laboratorium. Urin tikus dan marmut juga mengandung alergen seperti halnya air liur dan bulu kelinci.

Rambut kelinci dapat ditemukan dalam mantel bulu, lapisan sarung tangan, sandal, sarung kaki, bantal, dan selimut. Bulu kelinci Angora dikatakan 10 kali lebih hangat daripada wol domba. Benang lembut berputar dari Angora bulu kelinci dapat ditemukan di tangan-rajutan pemangkasan, pekerjaan merenda, sarung tangan, kaus kaki, dan bantalan lutut. Sendiri atau dicampur dengan sutra, juga digunakan dalam olahraga.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar